Saturday, April 09, 2022

Tidak ada yang ideal

 





Kamu mungkin sering mendengar petani gagal panen karena banyaknya serangan hama. Meskipun seringkali merugikan petani, namun hama yang ada di lahan budidaya tidak seluruhnya dimusnahkan. Hal tersebut karena hama juga merupakan penyusun ekosistem. Ketika hama tersebut dimusnahkan, maka keseimbangan sistem ekologi bisa terganggu. Kamu tahu, Di bumi ini, banyak sekali jenis ekosistem dari ekosistem darah hingga laut. Semua sistem kehidupan tersebut penting bagi organisme di dalamnya. Tahu mengapa aku katakan ini? agar kamu tidak berpikir utopia, bahwa semua ideal sesuai pikiran kamu.  Kataku kepada Jane waktu kami makan malam. 


Entahlah, kenapa saat itu, Aku menganggap lucu kata-kata itu. Mungkin itulah sebabnya, sering orang kangen pada saat-saat kencan pertama. Kita memang ingin selalu mengulang kenangan. Saat merasakan sentuhan dan pelukan meresap begitu dalam. Deep kiss yang tak akan terlupakan. When you have sex only for physical pleasure, you are ashamed and guilty at one point in life or another, but when you make love to someone who means everything to you, you are always proud of it.  Never in your life, not even once, have you regretted the time and moment spent with that person.  You will always enjoy it and remember it with the same passion and joy.“  walau setelah itu, sampai kini tidak pernah ada lagi  deep kiss  dan sentuhan itu.


Langit mulai menggelap dan keriuhan kendaraan yang memadati Queen  road menyelusup masuk CafĂ© Alexander. Aku ingat,  dua tahun lalu, saat aku undang kencan Jane menikmati Peking Duck di resto ini. ”Kamu tahu, untuk dapatkan table  ini, aku mengorbankan pasangan yang sudah booking sejak minggu lalu. Kalau aku miskin atau sekedar kaya, mungkin sampai mati aku hanya dapat mimpi makan di kafe ini…selalu ada yang dikorbankan ketika ada orang ingin menguasai. Hidup memang begitu” 


***

“ Bagaimana mungkin kamu bisa terus mengerat. Mengakuisisi banyak perusahaan, dibanyak negara, sementara kamu sendiri tidak ada dimana mana walau ada dimana mana. Bagaimana investor kamu mau saja dengan rencana bisnis kamu? Siapa mereka? ” Katanya kepadaku satu waktu. Jane tidak tahu bahwa apa yang aku lakukan karena kerakusan mereka yang tidak ingin hartanya berkurang dan ingin terus bertambah, Bukan hanya harta tetapi lebih dari itu, hegemony. Entah siapa memanfaat siapa. Itu tidak penting bagiku. Selagi aku tidak dimangsa..


Mereka tidak rakus kekuasaan. Mereka tidak peduli dengan politik. Tetapi mereka mengendalikan politik, menentukan siapa yang pantas jadi presiden. Dan siapa yang pantas jadi pecundang. Politik itu Jane, kumpulan orang yang hidup dalam hipokrit. Politisi itu pendusta terlatih. Mereka menawarkan utopia kepada orang malas dan bodoh. Sementara mereka sendiri tidak hidup dari tenaga dan otaknya,  tetapi menyusu dari orang orang kaya yang rakus. Mereka Balita yang manja, sebenarnya. Kataku. Jane hanya tersenyum tak ingin terus berdebat. Lebih focus memandangku saja. 


Awalnya Jane tidak percaya. Mungkin sekedar menawarkan peluang. Yang menurutnya tidak mungkin membuat aku tertarik.” Ini bisnis mengelola holding company. Didalam nya mereka keuasai bentangan kabel FO dari asia sampai Guam dan terus ke London dan NY. Mereka juga punya portfolio saham satelite yang menjadi gateway internet global. Mereka juga punya jaringan telp selullar ASIA dan Eropa. Karena itu mereka menguasai bisnis bank digital. 


Mereka punya clearing server untuk uang digital yang merupakan outsourcing dari 5 bank central negara berkembang. Mereka menguasai ekosistem bisnis infrastruktur IT dan karenanya mereka mengendalikan uang cash milik publik. Sudah seperti negara dalam negera. Kekuasaan yang tidak nampak namun bisa dirasakan kehadirannya. Downsream bisnis mereka menggurita. Total asset USD 60 bllion. Itu terdiri dari 420 subsidiary company.” 


“ Mengapa kamu tidak hanya sekedar menawarkan peluang. Tetapi ikut dalam team. Aku tertarik bisnis mereka asalkan kamu bagian dari effort ku menguasai itu. “ Kataku, Jane senang. Dia mungkin merasakan ketulusanku seperti dia merasakan kehangatan sentuhanku pada pada malam pertama yang hebat pernah kami lakukan. 


“ Aku punya konsep. Aku ingin menjadikan ekosistem yang ramah. Tidak sekedar saling membunuh dan hegemoni. Tetapi sistem yang menawarkan efisiensi dalam sinergi dan kolaborasi, Aku percaya you are My dear akan dukung konsepku ? Katanya. Aku mengangguk. Dia senang dan rangkul aku. Deep kiss dan malam panjang yang indah. Setelah itu Jane menjadi team Srigala. Sibuk membujuk, menekan, menghitung dan memprovokasi siapa saja untuk tujuan hostile take over. 


***

Setahun kemudian aku bertemu dengan Jane.  “ Proses financial clossing terjadi. Kamu kuasai 70% saham melalui SPC, dan bank  offshore bertindak sebagai agent investment kamu. Orang tidak akan mengenal kamu di balik  akuisisi ukuran gigantik ini. Tetapi …” Janes terhenti bicaranya. Dia menangis. Aku menyerahkan tissue untuk dia mengusap airmatanya. 


“ Kamu preteli bisnis itu untuk mendatangkan uang tunai. Restruktur terjadi. Dengan alasan rasional, kamu merumahkan  ribuan karyawan. Menyingkirkan ratusan rekanan perusahaan. Mungkin mereka semua bangkrut dan frustasi akibat rasionalisasi. Kamu puas. Seakan kamu baru saja orgasme. Apa ini bisnis kamu, diri kamu? Kata Jane. AKu diam saja. 


“ Jane, bisnis IT dan infrastruktur Telekomunikasi itu tidak perlu karyawan banyak. Mengapa? bukankah IT itu diadakan untuk memudahkan bisnis dan membuat efisien. Hipokrit dalam moral bisa saja. Tetapi dalam bisnis,  itu konyol !. Hadirnya artificial intelligent adalah takdir mengenaskan bagi mereka yang masih mengandalkan otot dan hubungan humanis kerja. PHK itu keniscayaan. Tidak bisa dihindari. Mana bisa bisnis tumbuh melawan perubahan. “ Kataku. 


“ Dan karena itu kamu dapatkan uang tunai untuk generate rekening hedge fund kamu, mencari mangsa baru. Berburu lagi, termasuk mendapatkan wanita phd dan cantik yang lugu sepertiku. Untuk di PHP dan dikorbankan. “ Kata Jane dengan airmata berlinang.


“ Dear, aku selalu bicara tentang realita. Kalau aku bisa mengerti impian dan harapanmu, itu bukan berarti setuju dan sebuah realita yang harus kamu percayai. Karena satu satunya yang aku sesali dalam hidup ini bahwa aku harus terus berdamai dengan realita. Hidup ini memang tidak ramah dear. Mengertilah “ kataku berusaha menjangkau jemarinya untuk kuremas, tetapi dia mengelak.


“ Kamu memanfaatkan pengaruh dan kedekatanku dengan direksi target, dan akhirnya kamu lumat begitu saja. Semua mulut manis kamu, itu hanya drama Srigala. Kamu lempar racun kedalam target lewat skema shadow banking dan akhirnya target itu kehilangan power untuk terus melawan. Setelah itu ? Kamu menghindar bertemu dengan mereka. Kamu juga tidak mau bertemu denganku. Semua serba jadi legal dan ancaman. Sampai akhirnya target dalam posisi surrender or die. Kejam. Lebih kejam lagi aku,  yang menggiring mereka ke mulut srigala!  “ kata Jane menangis. Menyesali jatuh cinta kepadaku dan mempercayaiku.


“ Janes, kamu tidak perlu merasa bersalah. Direksi target itu menawarkan diri untuk diakuisisi karena mereka terlilit hutang.  Kesulitan cashflow akibat program bisnis yang terlalu humanis. Dihabisi oleh kumpulan SDM yang tak ingin berubah dan malas. Dihabisi oleh kerakusan stakeholder yang menggrogoti kesehatan jantung perusahaan.“ Kataku. Janes terlalu cerdas untuk mengerti sikapku. Semoga.


**


Aku  tengah dalam perjalanan bisnis ke Eropa ketika menerima telepon dari Wenny: Jenes meninggal dunia. Tepatnya bunuh diri. Beberapa orang bercerita menyaksikan tubuh Jene terjun dari puncak ketinggian gedung. Orang menduga duga. Rumor beredar. Ia tidak meloncat, seseorang mendorongnya. Orang tidak percaya Jane bisa bunuh diri. Dia sangat baik dan humanis. Mengapa harus mati mengenaskan.


Entah mengapa setelah menerima telp itu. Aku seperti melihat visual holo. Tubuh Jene yang meluncur itu mendadak menyala, bercahaya, kemudian pecah menjadi ribuan kunang-kunang. Penggambaran kematian yang terlalu dramatis, atau mungkin malah melankolis! Kematian janes adalah proses alami saja. Orang bisa mati karena kelaparan. Tetapi bisa juga mati karena alasan utopia yang tidak bersua. 


Mungkin saja terlalu idealis dan frustrasi karenanya. Akhirnya menerima kalah dalam kehidupan. Dikira kematian adalah solusi. Padahal berani hidup lebih bermakna daripada berani mati. Hidup adalah berkah. Dan karenanya kemauan menerima dan menjalani  realita dengan lapang dada, adalah misi manusia dihadapan Tuhan. Hidup ini bukan antara kita dengan ekologi, tetapi antara kita dengan Tuhan, yang sengaja  Tuhan create untuk mengagungkan diriNya. Semoga jane paham. Damai disisi Tuhan. 

Saturday, April 02, 2022

Kapten atas jiwa.



 


Masri, dia kukenal sebagai sahabat dan juga sudah kuanggap sebagai kakakku. Dia memang lebih tua dariku. Tetapi karena tubuhnya yang kerempeng, dia seperti seusia dengan kami  semua temannya. Masri sedari Balita sudah yatim piatu. Dia anak tunggal. Kedua orang tuanya meninggal ketika dalam perjalanan dari rantau ke kampung. Bus yang mereka tumpangi jatuh ke jurang. Sejak usia balita Masri dibesarkan oleh Neneknya.  Namun usia 8 tahun, neneknya juga meninggal. 


Sejak itu Masri hidup sendiri. Setiap hari dia pergi ke hutan. Mengambil hasil hutan untuk dia jual ke pasar. Apa saja. Mungkin karena sering diajak neneknya ke hutan. Dia paham mana yang bisa dimakan dan mana yang bisa dijual. Kami tidak begitu akrab dengan dia. Karena dia tidak sekolah. Kecuali bulan Ramadhan  liburan sekolah. Kami teman teman sepermain selalu mengandalkan Masri pergi ke hutan atau mancing di sungai.


***

Pernah ada pengalaman dan akhirnya menjadikan Masri idolaku. Siang hari bulan Ramadhan, masa kecil kami di kampung biasanya killing time dengan mencari kesibukan sendiri. Ya masuk hutan dan naik bukit. Atau pergi ke Sungai memancing ikan. Suatu saat kami masuk hutan. Baru beberapa langkah menyusuri lereng bukit. Tepat di belokan. Di sampingku ada harimau berdiri. Hanya beberapa langkah dariku. Masri yang ada di depanku. Memberi isarat agar kami semua merunduk. 


Harimau itu melompat tepat berada di depan Masri. Hanya 1 meter mungkin jaraknya. Si Sukri temanku kencing dalam celana seketika. Aku melihat Masri mengelus kepala harimau itu. Nampak mata harimau itu menyipit. Mungkin senang dia diusap kepalanya oleh Masri. Selang beberapa menit, Harimau itu berbalik badan dan melompat ke bawah. Berlari menjauh dari kami. Aku terpesona dengan kejadian itu.  


Pernah kami pergi ke sungai untuk memancing. Sebelum sampai di sungai. Kami terhalang langkah karena di depan kami ada ular besar sekali. Setengah tubuhnya ada di kali. Setengahnya lagi ada disemak. Ular itu tidak bergerak. Tapi matanya awas. Kami semua takut. Masri menyibak semak semak itu. Ternyata ular  kena perangkap penduduk. Dia lepaskan perangkap itu. Dan kemudian dia tarik ekor ular itu masuk ke dalam kali. Ular itu bergerak menjauhi kami.


Sejak peristiwa itu, kami menduga duga bahwa Masri keturunan pendekar harimau. Mungkin nenek buyutnya dulu adalah pendekar sakti dan mati menjadi harimau. Masri sendiri tidak pernah jelaskan mengapa harimau takut dengan dia. Tidak pernah menjelaskan mengapa ular itu tidak mematuk dan menelannya.



***

SD kelas 5, keuargaku pindah ke lampung.  Sejak itu aku berpisah dengan Masri dan juga teman temanku. Aku tidak lagi tahu tentang Masri. Hanya saja ketika SMA, aku dengar kabar bahwa Masri di usir dari kampung. Dia pergi bersama janda beranak 1. Entar kemana dia pergi merantau. Namun dari cerita yang kutahu, Masri dituduh berzina dengan janda miskin yang menumpang tinggal di rumahnya.  Entahlah.


Setamat SMA, aku pergi merantau ke Jakarta. Pilihan hidup yang tidak direncanakan. Memaksaku jadi pengusaha. Tahun 87 aku berdagang hasil laut. Aku bertemu lagi dengan Masri di Pulau Bay Bengkulu. Dia lebih dulu menegurku. Di Bengkulu dia berdagang minyak depan rumahnya. Dari dia aku dapat cerita tentang rumor buruk tentang dia di kampung. “ Kamu kenalkan si Minah. Itu anak janda miskin dan akhirnya jadi yatim piatu. Sama denganku” Katanya mengawali cerita. 


“ Minah menikah usia sangat muda. Suaminya juragan kaya pedagang hasil bumi. Dia jadi istri ke empat. Pernikahan itu hanya berlangsung 3 tahun. Suaminya meninggal. Minah tidak dapat warisan apapun. Anak anak dari istri pertama mengusirnya dari rumah pemberian suaminya. Dia tinggal di rumah pinggir hutan bersama anak balitanya. Aku datang mengajaknya tinggal di rumahku. Tapi orang kampung tuduh aku menzinahi Minah. Padahal aku hanya ingin menjaga janda teranta.  


Orang kampung mengusirku. Ya aku ajak Minah pergi merantau ke Jambi. Setahun di jambi, Minah dapat jodoh pengusaha sawit. Dia diboyong ke jakarta. Akupun pindah ke Bengkulu. Sejak itu aku tidak tahu lagi tentang Minah. Namun aib tentangku dan Minah tidak juga hapus di Kampung. Makanya aku sungkan untuk pulang kampung. Setidaknya aku berusaha menghindari orang kampung berdosa akibat fitnah itu. “ demikian cerita Masri. 


Aku juga tidak ingin bertanya banyak. Aku ingin tahu tentang siapa dia sehingga bisa membuat harimau dan ular takut.


“ Jel.” Serunya. “ Kehidupan dunia ini hanyalah main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya disisi Tuhan kekal, di sisi makhluk lenyap. Apa yang kita takuti? Tidak ada kecuali Tuhan ? Apalagi hewan “ Katanya. Dia terdiam sejenak mengisap rokok dalam dalam.


“ Saya paham itu. Tapi bagaimana menanamkan pengertian itu dan merasakan kehadiran Tuhan dalam diri kita. Apalagi tidak merasa gentar di hadapan binatang buas. “ Tanya saya. Dia tersenyum.


“ Keraslah kepada diri sendiri. Kamu harus jadi kapten jiwamu. Seberapa berat dan hebat kebencian, amarah, cinta, pujian, sakit , sehat, kawatir, takut, harta, jabatan, kepintaran dan kebodohan jangan sampai melemahkanmu. Apa yang terjadi di alam ini adalah cara Tuhan menampakan diriNya dan menyebut diriNya Maha Agung, penuh pengasih lagi Penyayang. Maka ikhlas bukan lagi kemewahan. Tetapi kebutuhan hidup kita .”Katanya penuh makna dan mencuci otakku. Apalagi yang bicara itu Masri. Idola masa kecilku.


“ Lantas apa yang mendasari abang begitu kuat dan tabah menghadapi rasa itu?


“ Sedari kecil almarhum neneku mengajariku berpuasa. Sejak usia 8 tahun aku puasa Nabi Daud. Sebulan aku puasa 15 hari. Sampai usia kini. Ya puasa adalah ritual untuk mengalahkan nafsu. Karena nafsu itu yang menggoda kita terhadap apapun. Bahkan kebaikan yang kita lakukan menjadi dosa karena  kesombongan.  Kekayaan yang kita miliki bisa menjadi sumber dosa karena tamak. Kemiskinan akan menjadikan kita berprasangka buruk kepada orang lain dan Tuhan. Dosa juga jadinya. Jel, bahasa keimanan adalah bahasa meniadakan diri kita dan semua yang ada kecuali Allah. 


Yang tahu kita puasa hanya Allah tapi manfaatnya kembali kepada kita sendiri. Kalau persepsi puasa kita benar maka apapun godaan tidak akan menggoyang keimanan kita. Engga ada yang perlu ditakuti sesuatu di luar kita. Bahkan fitnah dunia ini tidak akan melemahkan kita. Apapun yang menimpa kita adalah kebaikan. Baik yang terjadi kita bersukur. Buruk yang terjadi, kita bersabar. dan kita semakin kuat karena waktu dan keadaan. Kelak kembali kepada Tuhan dalam sebaik baiknya kesudahan.


***

Nasehat dari Masri itu tercatat rapi dalam buku harianku. Apapun " rasa" itu kembali pada diri kita sendiri. Jeruk itu manis, tapi itu hanya dilidah. Lewat lidah "rasa manis " itu hilang. Kalau kita tidak ada lidah tentu tidak merasakan manis. Namun rasa manis itu tidak datang begitu saja tapi lewat proses berpikir melahirkan persepsi bahwa jeruk itu manis. Rasa manis itu tidak pada jeruk tapi pada diri kita sendiri. Jeruk tetaplah jeruk.  


Nah , kalau kita bisa meng-eliminate "rasa " maka persepsi kita terhadap materi juga berubah. Otomatis nafsu sebagai pemicu timbulnya rasa lewat pikiran akan berkurang bahkan dengan keimanan bisa hilang sama sekali. Dengan begitu, secara kejiwaan kita kuat. Kita tidak lagi terisolasi oleh nafsu dan pikiran yang mendorong kita tergantung kepada di luar diri kita.


***

Medio akhir tahun 90, aku ikut program healing di Ponpes di suatu desa di Banten. Aku harus melalui ritual puasa selama 41 hari. Aku hanya berbuka puasa dengan air putih dan nasi putih tanpa sayur. Setiap hari seusai sholat melakukan wiritan. Setiap tengah malam bangun untuk sholat tahajud tanpa tidur lagi sampai subuh. Setelah beberapa hari disana ada pengalaman yang menarik. Tengah malam seusai sholat tahajud aku melihat ustadz sedang duduk seperti orang bersemedi di masjid.


“ Saya perhatikan setiap malam kamu bangun dan melaksanakan ritual sholat. Sangat khusu. “ Terdengar suara. Tapi aku tidak tahu dari mana sumber suara itu. Ustadz nampak tersenyum ketika melihatku kebingungan mencari sumber suara. “ Itu saya yang bicara. Saya menggunakan telepati bicara dengan kamu. Dengan bahasa ibumu“ Nampak wajahnya tersenyum. Langsung aku duduk menghadap dia.


“ Bagaimana anda bisa bicara dengan saya menggunakan bahasa ibu saya “ 


“ Persepsi saya tentang kamu bukanlah kamu seperti ujud mu.” 


“ Jadi apa ?


“ Gelombang pikiran, dan itu adalah energi. Makanya tidak sulit bagi saya masuk kedalam pikiran kamu, melalui gelombang itu.”


“ Bukankan energi manusia dibatasi oleh ruang dan waktu. Jadi bagaimana mungkin anda bisa masuk kedalam pikiran saya.”


“ Energi memang dibatasi ruang waktu tapi pikiran membebaskan itu.”


“ Pikiran apa ?


“ Tentang persepsi. Bahwa semua materi itu tidak ada. Yang ada hanya Tuhan.”


“ Lantas kita dan alam ini apa ?


“ Itu hanya visualisasi dari pikiran kita saja. “


“ Bagaimana dengan perasaan lapar, lelah, kecewa, dan senang, sakit, itu nyata ada dalam diri setiap manusia “


“ Itu manifestasi dari pikiran kita. 


“ Apa artinya itu semua? Bingung saya”


“ Semua yang ada disemesta ini tidak ada. Semua yang kita rasakan juga tidak ada.. 


‘ Tida ada ? Yang ada apa ? 

“ Yang ada hanyalah Tuhan. Tuhan memvisualkan semesta kepada kita agar kita mengagungkan Dia. Tuhan memanifestasikan pikiran lewat perasaan untuk kita mengagungkan Dia. Semua karena Dia. “


“ Oh…bagaimana dengan agama ?


“ Agama adalah kunci kamu memasuki gerbang keagungan itu dan menemukan rahasia tentang Tuhan.”


“ Caranya ?


“ Tiap agama punya cara yang diajarkan langsung oleh Tuhan melaui utusanNya.”


“ Untuk apa rahasia Tuhan ditemukan kalau toh pada akhir kita tidak ada.”


“ Untuk menunjukan Dia Maha Agung, tak terdefinisikan oleh apapun. Yang lain lenyap, bahkan kampung akhiratpun tidak kekal. Yang kekal hanya Tuhan, karena memang existensi Tuhan adalah Tuhan itu sendiri, bukan yang lain.


Setelah pembicaraan itu , sehabis sholat subuh aku lebih banyak tafakur tentang Tuhan. Lambat laun persepsiku tentang Tuhan terbentuk. Bahwa tidak ada apapun di semesta ini selain Tuhan. Hanya Tuhan semata. Tanpa disadari aku tidak lagi merasa lapar bila makan sekali sehari. Yang lebih mencengangkan adalah aku bisa bangun tidur tepat waktu sesuai kehendakku tanpa di bangunkan oleh alarm. Cukup aku berkata kepada diriku “ Tuhan bangunkan aku jam 3 pagi.” Maka terjadilah.


***

Tahun 2006 aku berangkat ke Shaolin Tempel . Mengapa aku ke Klenteng. Pemahaman ritual agama Budha 90% adalah Tuhan. Cinta.  Hanya 10% dunia. Jadi wajar kalau aku belajar menemukan persepsi tentang Tuhan pada agama Budha. Aku ingin tahu bagaimana cara mereka menanamkan persepsi itu.  Aku harus ikut lelang donasi agar bisa mondok selama 40 hari di sana. Lelang itu dilakukan lewat internet. Akhirnya aku dapat email. Aku dapat kehormatan untuk mondok.



Aku diantar oleh Wenny dan James sampai depan gerbang Klenteng. Wenny tertawa waktu aku semangat masuk gerbang. Tapi James memelukku. “ Saya tahu kamu sanggup. Saya dan Wenny akan nginap di hotel. Jaraknya hanya 2 jam dengan kendaraan dari sini. Jadi kalau kamu tidak sanggup. Kamu minta izin keluar aja. Butuh jalan kaki 5 km sampai ke stasiun BBM. Dari sana kamu telp kami. Kami segera datang jemput.” kata James. Karena masuk klenteng itu tidak boleh hape.  Rokok juga tidak boleh.


Tidak ada program terperinci di klenteng itu. Aku hanya ikuti cara hidup mereka. Berpakaian seperti mereka. Rambut dibotaki. Puasa. Kecuali minum Air putih. Tidur tidak boleh pakai kasur. Beralaskan anyaman rotan dan bantal dari bambu. Kebayangkan gimana tidak nyamannya tidur.  Jam 2 pagi para biksu sudah bangun. Mereka meditasi. Aku juga bangun. Meditasi sesuai agamaku. Tafakur namanya.  Paginya. kita ke ladang bertani. Tidak ada toilet. Jadi kalau mau BAB yang bawa sekop untuk tutup kotoran kita. 


Seminggu puasa aku sudah merasa tidak tahan. Badanku lemah. Puasa dalam islam sampai jam 6 sore. Setelah itu boleh makan bebas sampai jam 4 pagi. Tapi ini tidak ada makan. Kecuali minum. Tapi aku tetap bertahan. Masuk hari ke 10, aku sudah benar benar tak ada tenaga. Tetapi para biksu itu  biasa saja. Mereka juga puasa. Kegiatan sama denganku. Kenapa aku lemah, mereka tidak? Ah aku harus kuat. 


Aku terus bertahan. Masuk hari ke 20 aku sudah benar benar lemah. Waktu meditasi aku sudah tak ada tenaga duduk. Tetapi ada yang tegurku. Aku terkejut. Siapa? dia menggunakan bahasa ibuku.  Aku ingat waktu mutih di Ciomas. Itu dia menggunakan bahasa telepati.


“ Saya ada disamping kamu. “ Kata suara itu. aku lirik kesamping.  “ Kamu sedang dikuasai raga kamu. Itu sisi terlemah kamu. Padahal kekuatan kamu itu ada pada jiwa kamu. Keluarlah dari raga kamu.” Lanjutnya.


“ Bagaimana caranya?


“ Semua hidup ini hanya ilusi. Lapar, sakit, haus, senang, marah, kecewa, sedih, itu hanya ilusi. Buah dari permainan pikiran saja. Materi itu tidak ada.. Ragamu lemah karena ia berusaha memperdaya jiwamu, agar jiwamu jadi budak ragamu. Selama kamu jadi budak ragamu, kamu terisolasi oleh pikiran kamu. Kamu  hidup dalam ilusi. Akan lemah selamanya. Orang lemah tidak akan menemukan kebijakan. Tidak akan menemukan jalan kepada Tuhan “ Katanya.


“ Ya bagaimana caranya keluar dari raga saya?


“ Hilangkan pikiran lapar, haus. Itu aja dulu. Cobalah.”


“ Terimakasih Pak.” 


Kata kata itu seperti cuci otak. Membenamkan persepsi baru kepadaku.  Selama seminggu aku gunakan persepsi itu bertarung melawan lapar. Akhirnya masuk hari ke 30 aku sudah tidak lemah lagi. Badanku terasa enteng. Bahkan aku bisa melihat gerakan kupu kupu dengan slow motion. Angkat gentong dari bawah bukit ke atas bukit enteng saja. Padahal sebelumnya aku  tidak sanggup. Mendaki tampa beban saja udah capek apalagi bawa beban. 


Prosesi hari ke 40 aku sudah semakin mudah. AKu bisa hanya 10 menit dalam meditasi menghilangkan semua benda sekitarku. Tidak nampak lagi. Benar benar senyap dan tenang. Euforia tak terbilang.  Hari ke 40 aku selesai.  


Pagi pagi biksu ketua tersenyum menatapku. “ Kamu sudah mengenal diri kamu dan tentu kamu semakin paham akan Tuhan. Jaga diri baik baik. “ Kataya lewat telepati. Aku rukuk memberi rasa hormat kepada dia.  


Saya keluar gerbang. Sudah ada Wenny dan James jemputku. Mereka berdua memelukku. “ Kamu berubah bro “ Kata James terkejut. 


“ keliatan lebih muda dari usia kamu. “Kata Wenny. Aku diam saja. Tetapi setelah kembali ke Jakarta. istriku juga terkejut. Karena aku nampak sangat muda dari usiaku. Berat badanku turun 6 kg. 

Makanya sampai sekarang kalau sholat, persepsiku sama dengan meditasi. Tidak ada apapun selain aku dan Tuhan saja. Selalu usai sholat kepalaku berembun. Sama seperti kalau aku meditasi. Usai sholat aku kapten atas jiwaku.


***

Hakikat agama sama. Apa ? menyibak rahasia diri kita. Siapa kita dan mau kemana ?. Jawabnya sederhana. Kita bukan raga tapi jiwa. Ketika mati, raga jadi tanah namun Jiwa itu milik Tuhan,  di sisi Tuhan. Artinya, disaat kita dikuasai oleh raga, maka saat itu juga kita menjauh dari sisi Tuhan. Kita akan sangat lemah dan pasti kehilangan jalan menuju Tuhan. Kalau kita tetap bersama Tuhan, jiwa kita menjadi kekuatan besar, dan tidak ada yang rumit dalam hidup ini. Semua jadi mudah termasuk rezeki juga mudah. Mengapa ? Kreatifitas alam bawah sadar kita cepat sekali merespon keadaan diluar kita untuk survival. Membuat kita selalu rendah hati dalam berbagi.

Friday, April 01, 2022

Diantara dua srigala




Tahun 2011 Viktor atur saya bertemu dengan Alex di Swiss. Saat itu kebetulan saya tergabung kelompok muda dari BB Club yang outsitder Billderberg Club. Saya tahu dari Viktor bahwa Alexey  termasuk satu satunya di luar lingkaran Virginia yang jadi anggota Billderberg. Dia undang saya dalam acara makan malam di Apartement mewahnya. Di sela-sela kesibukannya melayani tamu itu, dia menoleh kearah saya. Sepertinya Viktor berbisik kepada dia  “ Bandaro, Bandaro. “ katanya menyebut nama saya ketika berjalan menghampiri saya, “I often hear your name from Viktor. Finally we met. Nice to meet you.“ Katanya ramah.


“ Terimakasih. “ kata saya dengan tetap mempertahankan budaya asia saya. Membungkuk sebagai tanda hormat.  Walau saya lebih tua  2 tahun dari dia. Dia ajak pergi ke kamar kerjanya untuk bicara.  Dia melirik ke arah viktor, seakan menyuruh viktor bicara. “B, he intends to divest his assets in the US. These are the assets of Dearborn and Columbus plants in Ohio, Maryland and West Virginia, USA. The total investment is USD 3 billion. The market is strong. The protection from the US government. He let it go for USD 2.2 billion"


“ Masalahnya apa ? Tanya saya.


“ Ini soal politik.  “Kata Alex


“ Why does it have to be me? “Tanya saya, mengerutkan kening


“ You're the master of this. Please, he depends on you so much " Kata viktor dan saya melirik kearah Alex, .Dia tersenyum dan mengibaskan tangan kepada Viktor. Itu tandanya viktor diminta keluar. Tinggal saya berdua Alex. Kami berbicara.  Saya mengangguk dan berdiri. “ I do my best. “ Kata saya singkat. Dia salami saya dengan hangat. 


***

Dari Swiss saya terbang ke Boston. Untuk bertemu dengan sahabat saya, Sanya. Dia wanita etnis India yang berkarir sebagai analis di “ Company “. Saya undang dia makan malam. “ Alex, Si Rusia punya banyak masalah di AS. Terlalu licin dan tidak transparance. Mengapa kamu mau deal dengan dia. “ Kata Sanya.


“ Justru karena itu saya mau ambil kesempatan ini. Dia terpojok. Karena Kremlin perintahkan lepas asset tersebut.” 


“ Apa yang kamu perlukan dari saya? Tanya Sanya


“ Saya perlu data untuk menyusun exit strategi dalam rangka akuisisi aset Alex. “


“ Mengapa ? 


“ Soal dana akan mudah saya dapat kalau exit strategi kuat. “ 


“ Data apa ? 


“ Semua data key player bisnis baja di AS. Termasuk akses politiknya. Juga dukungan pendanaannya” Kata saya. Dia tetap saya lama. Akhirnya tersenyum” Entah mengapa saya tidak bisa menolak keinginan kamu, B. Kalau ingat kamu lindungi saya dari orang orang hizbullah, sampai mati saya terus merasa berhutang kepada kamu “ 


“ Please..” kata saya meletakan kedua tangan saya di dada.  Dia sentuh kedua pipih saya dengan telapak tangannya. “ Kamu selalu datang disaat kamu butuh saya. Setelah itu kamu menghilang. Tapi ok. saya akan lakukan. “ Katanya tersenyum. Kami nikmati makan malam itu dengan santai. Saya antar dia kembali ke apartement. Dia senang dan manja sekali. 


Keesokannya saya terbang ke Frankfurt. Saya bertemu dengan George di Cafe kegemaran kami, Mainkai. “ Saya butuh USD 2 miliar untuk akuisisi ini” Kata saya menyerahkan surat persetujuan dari Alex. George terkejut, Dia menatap saya dengan tanda  tanya besar. “ B, ini serius?

“ Ya serius.”

“ Ok, apa yang harus saya lakukan?

“ Kamu bentuk team akuisisi di AS dan team di Eropa untuk atur proses penerbitan Global bond. Pasar 144 A. Skema credit LINK note

“ Benchmark saham apa ? Blue chip?

“ Ya. Kamu atur aja “ 

“ Cash collateral dari siapa ?

“ Saya siapkan. Itu urusan saya. Kamu atur aja aspek legal. Gunakan Yuan Holding.”

“ Wenny?

“ Ya. “

“ Ok. 

“ Sebulan selesai ya.” Kata saya dengan tatapan tajam.

“ Siap.

“ Wenny akan bergabung dengan kamu lusa” 


***

“ B, “ PM dari Sanya lewat SafeNet mengejutkan saya sebelum tidur di hotel di Frankfurt

“ Ya. “

“ Saya udah kirim file yang kamu minta. Kapan kembali ke Boston”

“ Setelah selesai deal ini” Kata saya.

“ OK, take care.” Chatnya segera disconnect.


Saya pelajari semua data dari Sanya. Semalaman saya pelajari semua dokument itu. Sampai pagi baru saya selesai. Sebelum tidur saya sholat subuh.  Jam 9 pagi saya bangun. Sebelum sarapan saya telp Viktor di Moscow “ Atur pertemuan saya dengan Ira. “ Kata saya.

‘ Kalau gitu kita ketemu di Milan aja. Dia lebih banyak disana.”

“ Ok.”

“ Apa agenda ketemu dia?

“ Kenalan saja. Makan malam”


***

Saya perlu waktu seminggu menunggu baru bisa bertemu dengan Ira. Maklum dia billionaire yang terhubung dengan bisnis underground. Sangat ketat due diligent-nya. Semua pemain tahu itu. Sehari sebelum bertemu Ira, saya briefing George dan Wenny. Ira undang saya ke panthhouse nya. Dia menemui saya dengan kimono tidur.  Saya duduk di sofa menghadap dia. Tetapi matanya terus kearah TV. Ada news tv soal akuisisi aset Alex oleh Yuan Holding. Dia teriak memanggil asistennya. Segera   datang menghadapnya. “ Cari tahu, siapa Yuan Holding yang akuisisi aset Akex di AS ” Katanya kepada Asistennya


Kemudian dia menatap saya dengan ramah. “ maafkan saya. Aneh saja. China mau perang dengan saya di pasar Amerika. Baja itu bisnis saya. Engga bisa Asia masuk. Apalagi di AS. “ Katanya. Saya tersenyum.  Dia bicara panjang lebar soal kekesalannya dengan China. Saya menyimak saja. Dia kembali ke kamar. “ Saya harus ganti baju. Ada rapat dengan teman dari Tokyo “ katanya setengah mengusir. Saya berdiri melangkah keluar. 


Namun belum sampai lift, saya dipanggil oleh Asistennya. “ Boss saya minta ketemu lagi dengan anda” Katanya. Saya segera kembai ke dalam. 


“ B, maafkan saya. Duh kenapa viktor tidak jelaskan siapa kamu. Mari kita bicara bisnis.” 


Saya mengangguk.


“ Langsung aja. “ katanya,  american Style. “ Kita bermitra saja dalam akuisisi aset Alex”


“ Suatu kehormatan” kata saya. Apa yang anda tawarkan? 


“ Yuan kan punya konsesi tambang biji besi di  Brazil dan punya PI di Australia. Yuan juga punya PI di Rusia. “ Katanya. Namun segera saya sela pembicaraannya “ Ya itu sebabnya kami serius mau masuk pasar AS. Aset itu sangat penting agar kami terhindar dari perang tarif dan sekaligus dapat proteksi dari pemerintah AS. “Kata saya.


“ Mengapa kamu tidak pasok semua pabrik saya. Biarkan saya akuisisi aset Alex itu “ Katanya dengan dingin. Saya tahu dari nada bicaranya, dia menunjukan power nya. Dia punya akses politik di AS. Walau saya tahu dia punya masalah soal polusi udara akibat pabriknya tidak mengikuti standar kebersihan udara. Namun aman saja. 


“OK apa yang anda tawarkan ke saya” Tanya saya.


“ Saya beli kedua aset  itu dengan harga USD 3,2 miliar. Tapi bantu saya masuk 144 A untuk terbitkan global bond membayar kedua aset itu. Saya ambil 70% saja. Sisanya anda 30%. Fair enough kan” Katanya dengan mata elang. 


“Saya akan beri kabar besok siang” kata saya. Segera berdiri. Dia antar saya sampai pintu lift. “ Anda terlalu muda berbisnis yang keras” katanya tersenyum menepuk bahu saya. Saya tersenyum dan melangkah masuk lift.


***


Usai proses akuisisi aset Alex lewat penerbitan Credit link note dan exit kepada Ira, saya bertemu dengan Alex di Moscow “ kamu dapat 30% saham, Itu sama saja margin USD 1 miliar.” kata Alex tersenyum. 


“ Karena Ira masuk pasar 144 A untuk global bond berkat kamu. Bagaimanapun kamu tetap pengendali. Dan dia harus berhadapan dengan otoritas soal lingkungan hidup dan merengek dapatkan proteksi. Secara politik kamu aman. Investasi yang sudah kamu keluarkan sebesar USD 2 miliar kembali.” kata saya. Dia rangkul saya. “ Senang berbisnis dengan kamu B. Kita akan terus bersahabat. “ katanya. 


“ Kamu tahu, siapa yang rekomendasikan agar saya  bertemu kamu  “ katanya. 


Dan saya tahu. Saya mengangguk. “ We are the team “ kata alex toss vodka  dan saya sambut dengan tersenyum. 


***

Saya kembali ke Hong kong  setelah 45 hari business trip. Saya baru sadar, di pintu private jet ada logo -B-.  Sampai di Bandara Hong Kong. Saya dijemput Wenny dengan kendaraan standar limonya. Dia tersenyum melihat saya turun dari pesawat. " Ini kan private jet milik Yuan, Mengapa logonya B." Kata saya kepada Wenny. 


" Yuan kan spirit dan visinya B. " Kata Wenny tersenyum seraya memeluk saya.


“ ira tidak tahu kalau kita akuisisi aset alex itu menggunakan cash collateral berasal dari Alex juga. Dan sekarang Ira  beli aset itu dengan harga USD 3,2 miliar. Ira bayar dalam bentuk global bond 144 A, Artinya dia memang bego. Kerja untuk Alex. Dan kita dapat saham  30% senilai USD 1 miliar tanpa keluar uang. Hanya main paperwork doang  “ Kata Wenny dalam kendaran dari Bandara menuju apartement. Saya senyum aja. 


“ Capek B” Tanya Wenny. “ Gimana soal Sanya? Tentu dia merindukan kamu” 


Saya mengangguk. 


“ Sangat capek,  Baru terasa sekarang. Selama lebih sebulan saya kurang tidur” Kata saya. 


“ Nanti saya pijitin ya.” kata Wenny tersenyum.


Sumber “ MyDiary”

Peluang bisnis hidrogen.

  Dari jam 10 malam, saya baca studi tentang rencana Yuan kembangkan bisnis energi terbarukan. Dengan adanya teknologi memungkinkan idea kre...