Saturday, March 30, 2024

Siluet kekuasaan dan kemiskinan.

 






“ Mengapa kapitalisme disalahkan ? tanya Evina saat meeting di kantor Yuan. Dia CEO pada perusahaan di Singapore. Dia sangaja datang ke Jakarta untuk meeting. Aku didampingi team legal Yuan, Yuni, florence dan Awi. Dia punya dasar akademis untuk membela kapitalisme terutama karena dia memang sekolah business di universitas bergengsi. Aku ? hanya orang kampung yang tidak pernah mengecap bangku universitas. 


“ Tidak ada yang bisa disalahkan kalau kapitalisme berati peningkatan prokduktifitas dan efisiensi, berdampak kepada keadilan sosial bagi semua. " Kataku tersenyum 


" So.." Kejar Evina. Sepertinya dia melihat sikap retorik ku.  


" Yang jadi masalah adalah produktifitas  dan efisiensi meningkat hanya untuk kemakmuran segelintir orang. “ Kataku sekenanya. 


“ Segelintir orang gimana? katanya mencibir.” Setiap produksi barang dan jasa ,membutuhkan angkatan kerja dan tentu memberikan peluang orang mendapatkan income.” Sambungnya dengan rasional.


“ Benar “ Jawabku tegas. “ memberikan dampak bagi tersedianya angkatan kerja, ya kan.? Kataku tersenyum. 


" Ya benar dan multiplier effect “ 


" Itu kalau produksi dan jasa berkaitan dengan industri kreatif. Ya itu benar !  Tapi bisnis yang berkaitan dengan SDA dan ekstraksi itu tidak berdampak luas bagi semua. Justru pengangguran  terbuka maupun tersembunyi merupakan hal yang penting dipertahankan, karena hal ini menekan upah dan Yield bagi negara. Itu juga merupakan konsekuensi dari kekuatan pasar dan anarki produksi berbasis SDA”  sambungku


“ Loh tanpa eksploitasi SDA bagaimana negara mendapatkan akses kepada sumber daya keuangan, seperti pajak, retribusi, bagia hasil dan lain lain, untuk ongkosi ekspansi sosial? Kamu terlalu naif dan terjebak dengan pemikiran kiri” Katanya


“Mungkin saya naif. Tapi apakah saya boleh bertanya kepada kamu yang percaya kepada kapitalisme. “ Kataku


“ Silahkan ?


“ Kapitalisme mengxploitasi SDA secara massive, menebang hutan, mencemari sungai dan udara, dan kemudian menyerahkan tanggung jawab kepada negara untuk membayar tagihannya. Apakah ada hitungan jujur soal social cost yang hilang akibat hutan ditebang, udara tercemar, sungai tercemar. Apakah sepadan dengan yang diterima Negara? 


" Ya itu pasti ada hitungannya. Lebih besar manfaatnya untuk negara. " 


" Nah mari lihat data.  Faktanya hanya 1% populasi yang menguasai sumber daya negara. 9% merasa nyaman namun dilanda kawatir jatuh miskin. 90% rakyat dengan income sebulan kalah dengan tariff semalam kencan dengan escort kaum the have. Social Gap dan Capital gap semakin lebar. Semakin besar dana Perlinsos digelentorkan setiap tahunnya. Sampai mati rakyat tetap akan jadi sampah.“ Kataku.


“ B, kenapa sih kamu sinis amat dengan kapitalisme. Bukankah kamu juga pengusaha dan bagian yang menikmati kemakmuran dari sistem kapitalisme. Yakin deh. Tahun 2045 kita akan jadi negara besar dan makmur” Kata Evina merengut. Kalah duel dia dengan ku.Sekarang gunakan pertanyaan retorik menyudutkan ku.  Aku diam aja.  Untuk apa bicara banyak. Toh ini hanya omongan selingan pengantar core business meeting.


***


Kini aku sedang dalam perjalanan ketemu teman untuk buka bersama di kawasan kota tua, Jakarta. Kuingat kelakuan masa remajaku di Kampung. Teman teman nongkrong malam minggu. Mereka bingung cari minuman. Mau sokongan engga cukup uang. Biasanya ada teman pedagang ikan, yang bandari. Tetapi ini dia tidak datang. Aku pergi. Kemudian tak berapa lama aku kembali lagi bawa satu botol anggur. Teman teman senang sekali. Minuman itu di tempatkan dalam ember. Kemudian dicampur dengan Minuman fanta. Mereka pada minum. Aku engga  ikutan minum. Aku senang melihat teman teman bahagia dalam kemiskinan kami.


Keesokan paginya waktu kerja bakti di kampung. Temanku Asiong teriak teriak ke kami. “ Pada setan semua lu orang. Kuburan engkong gua di bongkar. Ampe anggur untuk dia lue orang ambil. “ Kata Asiong menangis. Teman temanku saling pandang. “ Anggur ? Anggur apa? Kata mereka saling tanya. Keesokan malam aku beli anggur di pasar. Aku masukin lagi anggur ke dalam peti. “ Kong maafin saya. Maafin. “ Kataku. Kisah ini aku ceritakan ke teman teman. Mereka tetap tidak percaya. Karena tidak rasional. 


Apakah aku tidak ada rasa takut ? Ah tentulah. Angin yang membentur bulu tengkuk terasa lebih dingin dari biasanya. Gugup campur cemas, bergetar jemariku saat menggali kuburan dari samping untuk mengambil botol anggur yang ada dalam peti. Antara bergumam-berbisik, kuminta maaf pada engkong yang  belum seminggu tertidur dalam peti. Malamnya mataku sulit terpejam. Rusuh hati bukan karena takut kepada arwah mayit, tetapi aku telah mengecewakan Asiong sahabatku. Aku tidak tahu sebegitu besarnya cinta Asiong kepada engkongnya, bahkan  sudah jadi mayit pun tidak membuat cinta itu rasional. Dia tahu engga mungkin Engkong nya bisa minum anggur lagi, tetap  dia tidak peduli itu, dan marah kalau anggur itu diminum orang lain.


Bagi orang kebanyakan tindakan itu tidak rasional tetapi sebenarnya karena mereka tidak punya nyali mengambil botol anggur di dalam peti mati di malam hari. Mereka tahunya kuburan itu tempat angker, rumah segala jenis hantu, nanti kualat, kesambet makhluk halus, dikutuk arwah yang murka. Ada pula yang mencetus, kelak aku akan diganjar di neraka; botol-botol itu akan ditancapkan ke anusku.  Pikirku, Aku memang salah karena tidak menghormati kepercayaan Asiong kepada makam Engkong nya. Ada nilai yang harus dijaga dan tidak selalu diukur dengan materi. Kalau aku tidak paham itu, aku bukan manusia. Yang sok alim mengguruiku: jangan menumpuk dosa. Ah, soal itu, biar Tuhan yang menimbang. Aku pasrah, toh aku sudah kembalikan dan selesai.  


***

Saat aku sampai di restoran, teman temanku sudah kumpul semua. Mungkin hanya aku yang muslim dan puasa. Teman teman hanya datang karena aku undang. Mereka semua sahabat semasa muda saat masih jadi salesman. Masa muda kami diisi dengan kerja keras, kini kami menua dalam keadaan santai. Setelah menanti setengah jam, hidangan datang dan waktu buka puasa masuk. Kami makan dengan santai.


“Dengar kabar PT. Refined Bangka Tin kena kasus Timah.  Itukan punya TW. “ Kata akhiat.


“ Bego, lue. Bukan. Itu punya Harvey Moeis .” kata Abeng.


Aku tersenyum. “ Refined Bangka Tin itu benar tadinya punya TW tetapi tahun 2016 dijual. Data yang gua dapat dari bursa London, FastMarkets, pembelinya adalah Roberto Bono. Tetapi secara legal nama Roberto tidak ada dalam akte perusahaan. Yang ada nama Harvey Moeis.” Kataku.


“ Kenapa dijual? Tanya David. “ Kan itu perusahaan untung besar. Bahkan katanya produsen Timah terbesar di Indonesia. Aneh aja, apalagi sekelas TW mau lepas asset yang sumber cuan gede begitu.”  Sambung David. Aku senyum aja. Ngapain kepoin bisnis orang lain.  “ Ya mungkin masalah Politik. Mungkin TW engga kuat  menghadapi tekanan dari luar. Ya terpaksa dia lepas atau di-cak ulang biar aman. BIsa jadi pemilik legalnya Moeis. “ Kata Afin. 


“ Aneh aja.”Kata Akhiat. “ Kita kan tahu, Roberto teman baik sama TW. Koneksi Roberto kan luas banget dengan aparat. Lue ingat engga dulu kasus sengketa perdata rebutan saham TPI. Mbak Tutut aja dibuat keok sama dia.Dia juga temanan dengan Ketua BIN “ Sambung Akhiat.


“ Emang gimana sih sebenarnya modus operasi penambangan Timah di Bangka Belitung itu sehingga katanya merugikan negara mencapai Rp 271 triliun “ Tanya David.  Semua saling tatap. Maklum sebagian besar temanku itu pengusaha pabrikan. Ada yang punya pabrik obat nyamuk, pabrik makanan kering, pabrik bakso dan ada juga yang punya pabrik kimia. Tetapi gimanapun mereka berbisnis dengan basic pengalaman mereka sebagai salesman. Mereka kurang gaul di luar bisnis mereka.


“ Gini” Kata ku” Ada tiga jenis skema bisnis disana. Pertama, penambang yang kerjasama dengan PT. Timah sebagai kontraktor penambangan di wilayah IUP PT, Timah. Nah ini tidak semua hasil tambang itu dikirim ke PT. Timah. Ada juga yang dikirim ke Smelter Swasta.  “ Kataku


“ Kedua ? tanya David.


“ Penambang yang punya Izin Pertambangan Rakyat  atau IPR. Mereka dapat SPK untuk mengirim biji TImah ke Smelter PT. Timah. Tetapi faktanya sebagian besar mereka engga kerja di kawasan IPR. Ada banyak yang kerja di luar kawasan IPR, bahkan menjarah wilayah IUP PT. Timah. Nah mereka gunakan SPK itu untuk mengirim biji Timah ke Smelter. Tapi tidak semua ke PT. Timah ada juga ke Smelter Swasta.” Kataku.


“ Ketiga.? Tanya David.


“ Penambang yang punya iUP dan juga punya Smelter. Mereka membentuk konsorsium yang kerjasama dengan PT Timah. Konsorsium ini sebagai outsourcing untuk exploitasi dan Smelting Timah. Ongkos smelting kalau engga salah pernah sampai USD 4 /kg. Padahal kalau PT. Timah smelting sendiri, ongkosnya hanya USD 0,7/kg. Masalahnya tidak semua biji timah yang masuk berasal dari tambang legal, tetapi juga ada dari modus yang seperti skema pertama dan kedua. Mereka punya quota untuk ekspor Timah sendiri  tanpa melalui PT. Timah.” Kataku.


“ Kita  bisa bayangkan. PT. Timah itu memiliki konsesi dengan IUP 472.000 hektar. Sementara gabungan semua Swasta hanya punya konsesi luas IUP-nya tidak mencapai 18.000 hektar. Tetapi jumlah ekspor jauh lebih banyak Swasta. Ambil contoh selama 2022 total ekspor timah Nasional mencapai 74.408 metrik ton. Dari jumlah itu, PT Timah Tbk hanya mengekspor 19.825 metrik ton, sementara gabungan smelter swasta mencapai 54.255 metrik ton. “ Lanjut ku


“ Jadi, yang aneh itu. PT. Timah kan pemilik konsesi terbesar di Indonesia tetapi nilai ekspor jauh lebih rendah dari Swasta sekelas PT. Refined Bangka Tin. Dah tuh rugi lagi. “ Kata David. “ tidak perlu sekolah tinggi untuk tahu bahwa telah terjadi perampokan SDA Timah secara TSM. Terstruktur,  Massive, sistematis. Aneh aja kalau tidak ada aparat dan pejabat pusat terlibat. “ Sambung David. Mereka menyimak sambil geleng geleng kepala.


“ Lue kanapa engga ikutan Ale ? tanya Akhiat.


“ Gua engga punya kemewahan untuk kerja seperti itu. Apalagi itu bukan hal yang sulit selagi punya koneksi ke aparat dan pejabat. Itu bukan kerja tetapi ngerjain.  Kalau kita belum bisa berbuat banyak untuk negara, setidaknya janganlah menjarah sumber daya negara. Engga baek” kata saya. Mereka manggut. “ Tetapi walau sesulit gimanapun dan bahkan kurang fasilitas negara, kita jabanin. Apalagi peluang itu tidak diminati banyak orang. Karena resiko besar.  Itu akan memacu talenta kreatifitas dan effort kita akan pasti berbalas manis dan indah saatnya nanti“ Sambung Akhiat.


Aku teringat kata Florence tadi saat meeting. " Tindakan lue kadang engga  ransional. “ Kata Florence." Gua engga mau katakan lue bego.  Karena dari tindakan yang tidak rasional itu lue bisa mengakhirinya dengan baik. Itu bukan karena lue lucky, tetapi ya memang nekat. Ukuran lu bukan orang lain tetapi diri lue sendiri. Lue memang tidak punya kemewahan mengambil peluang bisnis yang diminati dan diburu orang banyak. Semakin besar resiko dan semakin sedikit orang menjamah peluang itu, maka itulah peluang bagi lue. Hanya itu yang pantas untuk lue, begitu sikap tahu diri lue. “ 


***

Usai makan malam. Aku diantar David ke Citraland Mall. Istriku janji akan jemput ku di sana. Di jalan aku mampir ke ATM yang tidak jauh dari restoran itu. Saat keluar dari ATM. Aku melihat wanita berusaha mempertahankan dagangan asongannya yang akan dirampas seorang Pria kekar.. aku berusaha mendekat. Wanita itu menggedong balitanya. Dia berkali kali terjatuh bersama balitanya. “ Maaf, ada apa ini” Kataku mendekat dan mendirikan wanita itu seraya mengambil balitanya ke dalam pelukanku. Balita yang menangis itu melihat kepada ibunya. Aku tatap tajam pria itu. Entah mengapa dia pergi berlalu. 


“ Ada apa bu ?” kataku menyerahkan kembali balitanya yang ada dalam pelukanku.


 “ Saya tidak bisa bayar uang lapak. Karena seminggu  saya engga dagang. Anak saya sakit. Gimana saya mau bayar? uang sewa kamar di bawah kolong jembatan layang aja udah nunggak. Hari ini engga bayar, saya pasti diusir. Tinggal di jalanan  saya.” Katanya berlinang air mata. Seraya menghapus airmatanya. Saya tahu inilah kehidupan di jalanan. Tidak ada bedanya dengan sistem oligarchi. Ada preman atau private yang menggunakan tangan kekuasaan formal untuk menjarah. Dan membagi hasil jarahan itu kepada elite partai dan penguasa. Selagi para preman itu loyal, mereka akan aman aman saja.Tetapi kalau tidak loyal, mereka akan dikorbankan oleh elite atau penguasa. Selalu pada akhirnya mereka jadi pecundang.


Aku beri wanita itu uang sebesar Rp. 5 juta. Itu uang yang baru saja aku ambil dari ATM. Dia terkejut. Tangannya gemetar saat menerima uang dariku. Aku belai kepala balita dalam gendongannnya. “ Siapa namanya bu?


“ Rahmat, pak “ 


“ Adik ganteng. Yang sehat ya sayang. Cepat besar agar kelak kamu jadi tongkat ibumu “ Kataku membelai kepala anak itu.


 “ Terimakasih pak..” Ibu itu menangis, Dia masih terlalu muda untuk menghadapi realita hidup yang kejam. Pria yang tak bertanggung jawab kepada wanita yang dia hamili dan pemerintah yang zolim kepada rakyat miskin yang memilihnya.  Akupun berlalu dari wanita itu dan berdoa semoga dia baik baik saja.


Di dalam kendaraan. “ Cepat sekali response lue Ale. Kalau gua engga akan berani begitu. Apalagi menghadapi preman tadi “ kata David “ Dan lue tanang sekali menghapinya. Sampai dia keder sediri.” 


“ Vid “ seruku “ Menurut KPK, kalau saja di dunia pertambangan ini, kita bisa menghapus celah korupsi, maka setiap kepala orang Indonesia itu setiap bulan akan mendapatkan uang Rp 20 juta rupiah tanpa kerja. “ Kataku. “ Nasip derita nestapa tidak akan terjadi seperti pada ibu dan anak itu.” Sambungku.


“ Ya Ale. “ Kata David mengangguk. “ Kadang kita masabodoh dengan politik. Toh siapapun presiden itu tidak ada pengaruh langsung dengan bisnis kita. Itu karena kita sudah established.  Orang seperti kita ini hanya 5% dari populasi negeri ini. Tetapi bagaimana dengan mereka yang 95% populasi negeri ini, yang masih berjuang? Karena pilihan politik yang salah, menempatkan para bandit diatas singgasana kekuasaan. Yang terjadi adalah penjarahan SDA dan  menghilangkan harapan mereka yang masih berjuang dalam kemiskinan..” Sambung David. Aku terhenyak.

Sunday, March 24, 2024

Ayah Baptis

 



Marta lu udah tahu ? pesan temanya di Partai lewat WA. Dia segera telp temannya “ Tahu apa? 


“ Sepertinya kamu lolos ke Senayan.” kata temannya. 


“ Oh gitu. Sukurlah.” Jawabnya singkat. “ Nanti saya telp lagi. Saya sedang meeting “ sambungnya, Sebenarnya dia tidak tahu mau bersikap apa terhada berita itu. Kalaupun happy itu terlalu naif. Karena dia tidak ada effort apapun sampai bisa terpilih sebagai orang orang terhormat. Karena sejak penentuan partai, pendaftaran caleg, sampai kepada kampanye diatur oleh orang orangnya Pak Widjaya. Dia hanya tanda tangan saja dan patuh saja sesuai arahan Pak Widjaya.


Dia teringat lebih 10 tahun lalu saat kali pertama bertemu dengan Pak Widjaya. Dia hanya membantu Widjaya untuk mendapatkan akses wanita seleb kalangan Atas yang bisa di-utilize memanjakan pejabat. Menemani pejabat penting dalam perjalanan ke luar negeri. Kebetulan dia bergaul dengan kalangan seleb dan modeling. Tidak sulit dia dapatkan wanita yang qualified sesuai standar pak Widjaya. 


Belakangan Pak Widjaya menawarkan Marta menduduki jabatan direktu korporat dan pemegang saham proxy dengan status beneficial owner. Kompetensi nya hanya karena dia punya akses ke kalangan seleb dan pejabat. Itu aja. 


“ Marta, Seru Pak Widjaya “ Saya akan kembangkan potensi kamu. Tetapi saya tidak akan menjadikan perusahaan kamu sebagai kendaraan untuk bisnis fasilitas impor dan ekspor. Perusahaan kamu akan jadi fasilitator financing untuk clients kamu yang punya akses dapatkan quota impor dan ekspor. Kalau mereka perlu seed capital ya saya akan atur mereka deal dengan pengusaha rente. Nanti kalau mereka dapat quota, kamu bantu mereka pembiayaannya. Tugas kamu giring mereka teken kontrak ke Singapore. Setelah itu urusan saya.” Kata Wijaya briefing dia.


Marta kenal semua  mereka yang berpotensi sebagai clients yang punya fasilitas impor quota pangan dan ekspor mineral tambang. Mereka adalah perusahaan boneka yang terhubung dengan elite partai dan Ring1 presiden dan tentu punya pengaruh besar di kalangan ormas besar. Di balik clients itu ada pengusaha besar yang juga jaringan pak Wijaya yang siap ongkosi hidup mereka dan memberi mereka profit secara legal.


Walau status Marta sebagai direktur, sebenarnya tugasnya sama. Yaitu melaksanakan agenda pak Widjaya dalam bisnis impor pangan dan ekspor mineral tambang. Perusahaannya hanya bertindak sebagai shadow banker untuk fasilitas trade financing. Itupun perusahaannya hanya agent dari luar negeri.  Belakangan clients nya minta tolong dia menitipkan uang hasil komisi haram itu. Kawatir kena tracking PPATK. Marta gunakan fasilitas shadow banker memindahkan dana itu ke luar negari dengan aman. Diapun dapat fee dari bisnis  penitipan uang itu. 


Namun Marta dilarang Pak Wijaya mempunyai akun sosial media dan tampil hedonisme. "  Sangat tolol kalau kita tampil vulgar hedonisme. Karena itu sama saja kita memancing kecemburuan sosial ditengah masyarakat  yang mayoritas hidup dalam kemiskinan. Gimanapun yang harus kamu sadari bahwa kita hanyalah kumpulan Anjing yang menikmati kekayaan dari kebodohan orang banyak." Demikian alasan Pak Wijaya.


***

Jam meja di kamar tidur mengeluarkan suara Alarm membangunkan Marta dari lelapnya. Dia menyibak selimut. Mematikan alarm itu. Tubuhnya yang dibalut lingering memperlihatkan dadanya yang mancung. Dia berdiri depan pintu kamar apartemetnnya di kawasan super mewah di Jantung Jakarta.  Dia juga punya rumah mewah di kawasan elite. Matanya menatap keluar. “ Selamat pagi Jakarta. Selamat pagi kemunafikan” Katanya tersenyum. 


“ Apa susahnya mengakui hidup dalam munafik. Apalagi pengakuan itu kepada diri sendiri tanpa ada orang lain mendengar. “ Kata Wijaya tadi malam.  Walau semua pria yang dekat dengan Marta pasti berujung ke tempat tidur. Tetapi tidak bagi pak Wijaya. Sangat disiplin mengelola skema bisnis. Pak Wijaya tidak pernah terlibat skandal dengan proxy dan siapapun wanita yang terhubung dengan bisnisnya. Katanya itu pesan dari Ayah Babtis nya yang harus dia jaga.


“ Janga lupa besok jam 4 sore kamu akan bertemu dengan Ayah Babtis. Saya jemput kamu jam 3 sore. Kita sama sama ke tempat Ayah Babtis saya. “ Pesan Pak Wijaya kemarin malam. Pak Wijaya selalu menyebut bahwa dia hanya anak asuh dari Ayah Baptis. Pak Wijaya saja sudah sangat kaya. Gimana ayah baptisnya? Pasti sangat kaya. Pikir Marta. Lebih 10 tahun bekerja dengan Pak Wijaya, dia tidak pernah bertemu dengan ayah babtis itu. Dan sore ini dia akan  bertemu dengan Ayah Baptis. Siapakah dia.


***

Sebelum ketemu Ayah Babtis, Marta sempatkan bertemu dengan clients nya di cafe tidak jauh dari Apartemetnnya.  Clients nya adalah  Hanif tokoh Ormas. Saat dia sampai di cafe,  Pak Hanif sedang santai bersama  relasinya. Ini kali pertama dia bertemu relasi Pak Hanif itu. Mereka terus aja berbicara tanpa ada keinginan dari Pak Hanif perkenalkan relasinya itu kedia. Marta hanya menyimak dari table sebelahnya.


“ Kini yang ada di DPR adalah mantan aktifis yang sukses menjatuhkan rezim orba. Idealisme penuh semangat meniti karir sebagai politisi di bawah angin reformasi. Tapi dari mereka lah pengusaha mendapatkan akses menjarah SDA dan memanjakan teman teman mereka yang duduk di kabinet. Tanpa disadari mereka berkumpul dalam teater kekuasaan untuk saling berbagi nikmat diatas kemunafikan. Oligarkhi itu nyata, bukan fiksi “Kata Hanif


“ Kamu tahu “ kata Hanif  kepada relasinya yang selalu tersenyum. “ tanda-tanda kiamat adalah diangkatnya orang bodoh sebagai pemimpin. Dikatakan, pemimpin akhir zaman ini akan berbicara tanpa dilandasi ilmu sehingga hanya akan menyesatkan. “ Marta Menyimak. Hanif bicara berdasarkan hadith sohih, ini katanya “ Allah SWT tidaklah mengangkat ilmu dengan mencabutnya dari diri manusia, tetapi ilmu diangkat dengan cara mewafatkan para ulama sehingga tidak ada seorang ulama pun, lalu manusia mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Jika mereka ditanya tentang suatu urusan, mereka menjawab tanpa ilmu, akhirnya mereka sesat dan menyesatkan.” 


“ Pak Hanif.” Kata relasi Pak Hanif ”, esensinya di era modern sekarang ini tidak ada ilmu yang harus jadi pijakan sebagai kebenaran absolut. Semua hal tentang fenomena realita hanyalah persepsi. Yang karenanya perlu dialektika mengasah logika. Dari sini manusia akan terbelah. Cerdas dan Dungu. Bagi yang cerdas, tidak melihat dunia dalam dimensi hitam dan putih.  Dia mandiri bersikap tanpa jadi follower. Dia berjalan diantara hitam dan putih dengan kekuatan spiritual. Sementara bagi yang dungu, masih saja melihat dunia dari sudut kacamata hitam putih.  Dunianya dunia follower. Berharap lahir pemimpin berilmu yang bisa membawa mereka kepada dunia putih dan menjauh dari hitam. Itu utopia dan pasti paradox. “


“ Lantas mengapa kegiatan ekonomi itu terbelah. Ada yang formal dan ada yang informal. Ada yang kaya dan ada yang miskin. Ada yang melimpah sumber daya dan ada yang kekeringan. Mengapa ? tanya Hanif. Marta tahu ini pertanyaan retorik yang sebenarnya Marta sudah punya perspektif sendiri terhadap jawaban itu. Apa ? Ya faktor ketidak adilan. 


“ Sebenarnya kalau anda mengerti ilmu filsafat ekonomi. Anda akan paham apa yang disebut dengan teori rasional. Bahwa individu atau kelompok selalu membuat keputusan yang bijak dan logis atas pilihan yang ada. Jadi bukan ketidak adilan sumber masalah tetapi soal pilihan. “ Kata relasi Hanif 


Pak Hanif mengerutkan kening.


“ Kemampuan membuat keputusan memilih itu tergantung kepada mindset atau prilaku. Sementara prilaku individu dipengaruhi banyak faktor, seperti nilai sosial dan budaya yang sering kali tidak dapat dijelaskan secara rasional. Contoh orang yang lahir dari keluarga pegawai, yang hidup secara linear. Sekolah, masuk universitas, terus jadi pegawai. Engga mungkin dia mengambil pilihan sebagai wirausaha mengelola sumber daya yang terbatas dan beresiko, Dia cenderung memilih cara aman. Walau sebenarnya cara aman itu justru tidak aman dalam jangka panjang.


Atau orang yang lahir dari lingkungan pedagang informal dan dari keluarga tidak terpelajar. Dia tidak akan mampu berpikir mendirikan pabrik dengan memanfaatkan fasilitas bank atau lembaga ventura. Dia lebih focus mencari lapak dan barang yang bisa laku dijual. Kalau karena itu tidak membuat dia kaya, itu bukan pilihan dia. Dia engga ambil pusing. Pilihannya hanya ganjel perut dan melanjutkan hidup dengan apa adanya. Masyarakat  berkelas, itu sunnatullah.  Kaya dan miskin, cerdas dan dungu akan selalu bersanding di dunia ini sepanjang masa.” Kata relasi pak Hanif.  Marta terpesona dengan kata kata itu. 


Setelah itu, relasi Pak Hanif itu permisi undur diri. Marta perhatikan sekilas, relasi pak Hanif itu. Pria belum terlalu mature tetapi sangat sederhana bersikap. Penampilannya juga sederhana. Pria itu berlalu dan Marta masih terkesan. 


***

Jam 3 sore. Pak Wijaya sudah ada di lobi apartemen menanti Marta untuk pergi ketemu dengan Ayah Babtis nya. “ Marta, kamu kan sebentar lagi akan jadi anggota Dewan. Boss saya ingin bertemu dengan kamu. Untuk kamu tahu, menjadikan kamu janggota dewan itu sudah rencana dia dan sudah keputusan dia. Saya menyediakan sumber daya untuk kamu terpilih juga atas perintah dia. Jadi, dengar baik baik arahan dia.” kata Pak Wijaya saat di dalam kendaraan. Marta mengangguk. Dia membayangkan bertemu dengan pria yang pasti bukan pria biasa. Apalagi bisa membuat pak Wijaya segan dan takut, itu sesuatu banget. 


Kurang dari 30 menit. Mereka sudah sampai di sebuah gedung apartement yang menyatu dengan Mall bergengsi di Jakarta.  Saat masuk lift, Marta melirik pak Wijaya. “ Dia tinggal di apartemen ini? tanya Marta. “ Ini safehouse “  Jawab Pak Wijaya dengan tersenyum. 


Sampai di lantai apartement yang dituju. Pak Wijaya menuntun Marta masuk ke ruang Cigar. Ini Apartemen tetapi interior ruangan di design seperti lounge executive hotel bintang V. Marta terkesiap saat meliat pria masuk ruangan Cigar dengan senyuman. Tidak ada kesan dia ayahn baptis. Senyum ramahnya mengambang “ Apa kabar Marta “ kata Pria itu menyapanya. Marta hendak menyalami pria itu dengan membungkuk. Tetapi pria itu memeluknya dengan kasih seorang ayah. 


“ Marta, disaat kamu mengenakan pin DPR , yang ada hanya kamu dan Tuhan. Jadi patuhi nurani kamu.  Namun disaat kamu keluar dari gedung DPR, yang ada hanya kamu dan setan. Cerdaslah hidup.” Pesan pria yang disebut Pak Wijaya sebagai Ayah Babtis itu. Dia kemudian uraikan dengan taktis pesan itu. Dia tidak mendikte tetapi mengajak Marta menjadi pribadi yang tranformative. Marta terhenyak. Baru dua jam lalu dia  bertemu dengan pria ini bersama dengan Pak Hanif…Ternyata tidak seperti cerita sosok ayah baptis pada umumnya. Dia sangat sederhana dan bersahabat, penuh kasih.

Saturday, March 16, 2024

HIkmah prahara

 




Pucuk pohon sudah merunduk menyongsong malam.  Sudah dua jam aku menanti Suci datang. Tetapi dia tidak datang ke taman ini. “ Mas, sebaiknya tidak usah datang ke rumah. Selama mas di penjara, mas contoh yang buruk bagi anak anak. Mereka tidak lagi merindukan mas.” katanya tadi sore lewat telp setelah berjanji akan menemuiku di Monas. Tidak jauh dari tempaku mencangkung ada istana Megah.  Di balik pagar itu ada kekuasaan. Ada gelap dan terang. Gelap karena semua niat buruk dicitrakan menjadi cahaya bagi rakyat yang bodoh. AKu tahu itu. Karena aku pernah menjadi bagian dari aparatur negara yang selalu berminyak wajah dan mentertawakan kemiskinan orang lain. Uci tidak salah. Dia istri keduaku. Pernikahan kapitalis.


Istri pertamaku yang mengantarku sampai ke puncak karir memilih bercerai setelah tahu aku selingkuh dengan sekretaris salah satu korporate yang biasa memanjakanku.  Dari istri pertamaku, aku punya anak dua. Mereka tinggal di luar negeri. Kuliah disana. Saat tahu aku di penjara karena kasus korupsi. Mereka kehilangan sumber uang. Namun selama aku di penjara. Si Sulung sempat datang ke penjara. Dia tidak prihatin dengan keadaanku. Dia hanya ingin memperlihatkan ketidak sukaannya di depanku. Aku maklum karena provokasi ibunya membuat dia membenciku. Biarlah. Ini hukum kausalitas. Mereka punya alasan membenci. Soal moral aku sebagai ayah yang patut dihormati, itu terlalu naif aku harap. Karena saat aku tergila gila dengan wanita kedua, aku tidak pernah memikirkan perasaannya.


Aku ingat. Setahun sejak kasus tercium oleh KPK, pengacara mengatakan bahwa sprindik sudah disiapkan untuk menangkapku. Itu artinya KPK sudah punya dua alat bukti. Namun aku berupaya untuk bisa bebas sebelum sprindik ditanda tangani. “Mana ada di Indonesia yang tidak bisa diatur. Dengan uang semua beres” Kata pengacaraku. Sejak aku berupaya menghapus sprindik itu, entah darimana tahunya. Ada saja orang menawarakan jasa membantuku. Dari anggota Dewan sampai tokoh LSM dan ormas. Namun tidak ada yang gratis. Karena itu tidak sedikit uangku keluar. Satu demi satu harta yang kukumpulkan terjual, setelah tabungan sirna. Akhirnya tetap saja aku jadi pesakitan. 


Harta terakhirku, yang sebenarnya kuniatkan untuk anak sulungku yang perempuan. Untuk bekal dia. Itupun hilang. Uci datang menemuiku di Penjara. Karena bujuk rayu Uci, yang katanya akan membantu aku bisa nyaman di penjara dan mudah dapatkan remisi. Nyatanya setelah Uci dapatkan harta itu, dia tidak pernah datang lagi ke penjara. 


Aku keluar dari Monas. Jalan entah kemana. Ingin pulang kampung. Tidak ada ongkos. Apa iya keluargaku di kampung masih mau menerimaku. Karena saat aku jaya, aku tidak pernah anggap mereka ada. Ayahku sudah lama meninggal. Saat aku masih anak anak. Aku dibesarkan oleh ibuku. Namun karena mendengar aku masuk penjara, ibuku kena serangan jantung. Dia meninggal saat aku di penjara. Kakak-ku sudah tua. Dia justru menumpang dengan anaknya di Solo.  Karena ulahku. Aku menjadi sebatang kara dan miskin di usia menuaku.


Aku melangkah ke arah Masjid Istiqlal. Ya hanya rumah Tuhan yang masih menerimaku. Di depan Masjid. Ada pedagang bakso. Dia sempat menatapku agak lama. Aku cepat berlalu “ Pak Surya..” teriak orang memanggal namaku. Aku menghentikan langkah. Menoleh ke belakang. Tukang bakso itu mendekatiku. “ Masih ingat saya pak ? Katanya. Aku masih bingung. Pastinya tidak ingat. “ Saya Dulah. Pernah jadi supir bapak. Saya bapak pecat karena terlambat jemput bapak di lobi hotel. Saat itu bulan puasa. Saya ngantuk di tempat parkir. Bapak tidak peduli dengan alasan saya. Tetap pecat saya. “ kata Dulah. 


Seperti membuka kaset rekaman rusak.  Aku harus bicara apa. Dia berhak mentertawakan nasipku. Aku hanya senyum. “ Karena itu saya dagang bakso dari uang pesangon yang bapak beri” Lanjutnya. “  Dulu saya baca berita kasus bapak. Bapak sudah bebas sekarang?


“ Ya baru hari ini saya bebas. “ Kataku cepat dan berbalik langkah ke arah masjid. Usai sholat isya. Aku keluar  dari Masjid. Aku duduk di halte bus. Tidak tahu harus kemana. Mungkin malam ini aku tidur di halte in. Dulah datang lagi menegurku. “ Bapak engga pulang ? Tegurnya. Aku menggeleng. " Saya tidak punya rumah untuk pulang.."Kataku begitu saja.  “ Saya tidak ada tempat tinggal. Tidak ada uang “ Kataku cepat. Silahkan kalau mau tertawakan nasipku. Aku sudah terbiasa selama di penjaran direndahkan. 


“ Oh kalu gitu. Bapak ikut saya aja. Tinggal di rumah saya. “ Kata Dulah. AKu terperanjat. Tidak ada kesan Dulah dendam dengan sikapku dulu. Dia sepertinya sudah melupakan semua. Dan kembali ke jati dirinya orang kebanyakan. Selalu ada cara berbagi. Aku mengangguk. Aku kalah. “ Ya terimakasih nak Dulah “ Kataku menunduk.


Malam dalam kesendirian. Aku tidur di ruang tamu Dulah. Karena rumahnya hanya ada satu kamar. Ini rumah kontrakan orang kebanyakan. Tadi saat aku datang. istri Dulah menyambutkan dengan ramah. Mereka punya dua anak. Mereka tidak akan paham. Bahwa kemiskinan itu karena sistem negara yang brengsek. Negara yang kaya SDA dijarah oleh para koruptor dan komprador. 


Namun walau hidup mereka bersehaja dan harus menghadapi harga harga yang terus melambung. Mereka tetap berprasangka baik kepada kehidupan. Berusaha survival dengan struggle dan tawakal. Mungkin orang miskin seperti Dulah tidak bisa protes. Karena mereka tidak paham. Kalaupun ada yang paham, mereka tidak berani melawan pemerinntah yang dikawal TNI dan Polri. Tetapi mereka ada Tuhan yang menjaga mereka. Karena itu mereka baik baik saja. Dan hanya masalah waktu mereka yang berkuasa akan mendapatkan karmanya. Seperti aku ini.


Aku teringat dengan teman lamaku. Teman yang kukenal era Soeharto. Saat itu aku baru masuk kuliah dan dia jadi mentorku dalam pelatihan pengkaderan P4. Sejak aku jadi pejabat. Dia tidak pernah datang menemuiku. ALasanya dia tidak ingin menganggukku. Padahal dia pengusaha. Tapi usahanya lebih banyak di luar negeri. Dia datang ke penjara menemuiku. Dia satu satunya sahabat yang mau menjengukku di penjara. 


 “ Sur, lue sedang dapat pesan cinta dari Tuhan. Nikmati prahara itu sebagai cara lue kembali kepada Tuhan. Sabar. Kalau bisa sabar, Tuhan akan sangat dekat dengan lue. Tidak perlu malu dengan dosa kita. Semua manusia punya sisi gelap. Dan Tuhan maha pengasih dan lagi penyayang. “ Katanya yang tidak pernah aku lupa. 


Besok paginya  aku minta izin telp temanku itu. Dulah meminjakan hapenya. Tapi aku lupa nomor telp temanku itu. Ya aku hanya tahu rumahnya. Dulah beri aku ongkos untuk menemui temanku itu. Sampai aku di rumah temanku itu.Dia peluk aku dengan hangat. Ale tersenyum ramah menyambutku di ruang tamunya. “ Sehat Sur” katanya. Aku menangis. 


“Ale, seruku dengan mengusap air mata. Aku ceritakan keadaanku kepada Ale. Juga sejak aku keluar dari penjara. Ale menyimak dengan senyuman. Dia tidak meresponse apapun. 


“ Disaat aku terpuruk. Aku merasa sendirian. Aku merasa semua orang menyalahkanku. “ kataku.


“ Disaat seperti itulah kamu sangat dekat dengan Tuhan. Dan sangat berharap pada pertolongan Tuhan, ya kan” Kata ALe. " Istana kesombongan yang memenjarakanmu selama ini telah membuatmu berjarak dengan Tuhan. Karena kasus itu, istana itu hancur berkeping keping. Kamu kembali kepada Tuhan dengan penuh kerendahan hati. " Sambung ALe.


“ Ya. “ Kataku mengangguk. 


Kemudian Ale mengajakku makan siang. Hidangan sudah disiapkan istrinya di ruang makan. Aku perhatikan. Kehidupan Ale sangat sederhana. Tapi dia bahagia dan menua bersama dengan istrinya. Di rumahnya ada cucu perempuannya. Itulah pelangkap bahagia masa tuanya.  Padahal dulu aku sempat mengatakan kepada Ale “ Bagaimana kamu bisa diakui sebagai pengusaha kalau tinggal di kawasan orang kebanyakan. Pindahlah ke kawasan real estate. Seperti Pondok Indah atau Simpruk.”  Ale hanya senyum. Dia tidak terpengaruh dengan provokasiku yang terkesan merendahkannya.


Usai makan siang. Ale ajakku keluar rumahnya dengan ojol. Walau di rumahnya ada kendaraan terpangkir di grasinya. Ale memilih angkutan umum. Kami sampai di perkantoran di jalan Sudirman. Kami masuk lift menuju kantor. Tertera depan resepsionis nama perusahaan asing. Ale masuk kantor itu dan mereka semua yang di kantor itu menaruh hormat.


“Sur, Kamu mau kerja di kantor ini? Kata Ale menawarkan diri. Seperti too good to  be true. Baru dua hari aku kehilangan arah. Kini cahaya itu datang menghapiriku. “ Lue kerja jadi assisten  direktur untuk liaison officer. Tugas lue bantu direksi untuk mengorganisir hubungan dengan pejabat dan elite politik. Tugas lue hanya sebatas peran PR aja.” Kata Ale sebelum aku bertanya apa kerjaanku. itu sesuai dengan pendidikanku,  S3 bidang ekonomi dan pengalaman network.


“ Terimakasih Ale” kataku dengan airmata berlinang.


“ Janga terimakasih kepadaku. Tetapi terimakasih kepada Tuhan. Saya bantu kamu karena Tuhan. “ Kata Ale.


“ Sur, seru Ale “ Kalau ada pejabat atau politisi bilang dia orang baik dan jujur itu pasti bohong. Bahkan sayapun tidak bisa mengatakan saya oang baik. Karena sistem dan struktur bangun negeri kita ini memang power oriented, bukan people oriented.  Makanya Power tends to corrupt; absolute power corrupts absolutely. Kalau ada yang ketangkap KPK atau Jaksa, itu bukan karena yang lain tidak bersalah. Tapi karena sistem memang memangsa yang lemah dan tidak berguna. Antar elite memang adu cerdas dan antar mereka siilent war tanpa jeda.” sambung Ale. Ale benar. Kehidupan personalku memang selama ini membuat aku tidak focus sehingga nabrak batas diriku. Ya kena kasus lah. Aku memang kurang cerdas.

Nah, Lanjut Ale “  kebetulan kamu lemah dan dianggap tidak penting lagi dalam lingkaran kekuasaan, ya kamu kena. Jadi sudahilah menghakimi diri sendir. Cukup. Jadikan saja masa lalu itu hikmah. Dan selanjutnya kamu harus melangkah di antara gelap dan terang. Hitam dan putih. Lalui itu dengan kecerdasaran spiritual. Kamu akan baik baik saja “ Kata Ale dengan bijak.

Friday, March 15, 2024

Pelanggaran dan legitimasi.

 



Akhirnya Mei datang juga ke Jakarta. “ B, I'm on a business trip in Jakarta. Hope to meet you. Is it possible ? Katanya via email. Aku langsung telp. “ Kamu ada dimana say?

“ Di Ritz. “ 

“ Kapan free ?

“ Jam 4 sore. “

“ Ok saya kesana. “ Kataku dan matikan telp.


Mei kali pertama kukenal di New York tahun 2012. Dia berkeja pada perusahaan Consultant. Profesinya akuntan. Dia pemilik gelar CPA. Usai meeting di kantornya. Aku iseng mengajaknya makan siang. Dia senang. Cantik. Dari ceritanya, Ayahnya dari Korea tapi ibunya dari China.  Sejak itu kami bersahabat. Setidaknya dia jadi mata dan telingaku dalam bisnis LBO.


Hanya menanti tidak lebih 5 menit. Aku lihat Mei sudah datang ke Lounge. Dia mengenakan Blezer hitam dan rok warna merah.  Dia langsung memelukku.” I missed you” katanya berbisik. Dia perhatikan kepalaku yang sudah dipenuhi uban. “ Semakin menua kamu semakin seksi. Apalagi dengan style yang humble seperti sekarang ini. “ Katanya. Aku diamkan saja “ Kalau lihat kamu sekarang, diusia menua ini, engga kebayang jumlah wanita yang pernah dalam dekapan kamu dan akhirnya harus menerima kalah terlupakan begitu saja.” Sambungnya dengan tertawa. Gigi putihnya yang rata membuat kecantikannya semakin sempurna.


“ Mengapa datang pas menjelang Weekend? Kataku abaikan celotehnya.


“ Sengaja.” Katanya memagut lenganku. “ Sekalian  melihat lihat Jakarta. Ternyata kota besar ya Jakarta itu”. Duduk disebalahku. AKu tidak mau tanya apa bisnisnya di Jakarta. Dia sahabatku. Namun dia menganggapku sebagai mentornya. Padahal dia tidak pernah berbisnis denganku. Namun dia tidak pelit memberikan informasi apapun yang aku perlukan. Terakhir yang aku tahu dia  resign dari kerjaannya di perusahaan konsultan. Setelah itu dia terjun ke bisnis. Belakangan dia memang sukses mendirikan Asset Management. Lewat SPAC dia sukses melakukan berkali kali akuisisi lewat bursa. 


“ B, Aku mau diskusi. Boleh ? tanyanya.

“ Ya apa ?


Dia perlihatkan dokumen dari Notepad nya.  “ Ini dokumen rekening bank milik korporat. Underlying dana ini berasal dari depletion Account asset tambang. Walau depletion account itu intangible cost yang setiap tahun dicatat sebagai cost amortisasi aset. Mengurangi laba tentunya.  Namun dananya disisihkan dan ditempatkan disatu rekening.  Ketentuan amortisasi sesuai dengan aturan pajak. Jadi clean.” katanya. Aku tahu dia sedang provokasiku. Pasti ada masalah nih.


“ But..” Kataku menyela. Dia tertawa. “ Kamu tahu aja. Aku ada masalah. “ Katanya.  Nah kan benar ada masalah.


“ Pemilik rekening punya masalah. Mereka tidak bisa cairkan dana itu. Karena perusahaannya kena kasus hukum. Smelter mereka menerima material dari penambang ilegal. Belum lagi masalah lingkungan hidup akibat kerusahakan penambangan ilegal itu. Katanya. 


“ Kamu kan tahu. Saat sekarang APTask Force sedang gencar gencarnya memburu rekening ilegal mining. Jaringan APTask Force  luas sekali. Seluruh negara anggota OECD. Tidak ada  otoritas  Jasa keuangan negara berani macem macem. Harus follow mereka dan harus dukung standar kepatuhan APtask force ” Kataku.


“ Ya aku paham. “Katanya seraya merapatkan pahanya ke pahaku. “ Bantulah gimana solusinya. Kamu cukup arahkan aku. Selanjutnya urusanku “ Katanya menggoda. Aku tatap dia dari samping. Dia tersenyum membalikan wajah ke arahku. “ Bantu solusi ya” kejarnya.


“ Kalaupun aku beritahu caranya, kamu tidak akan bisa jalankan. ini masalah sangat rumit dan perlu trust tinggi untuk utilze institusi yang high rating sebagai channeling dan endorsement. “ Kataku mengibaskan tangan.


“ Oh artinya kita perlu institusi AAA rate untuk endors agar bisa menjadi agent channeling cairkan uang ini? Katanya. Duh cepat banget dia pahami. Dia memang cerdas.


“ Dan kita perlu create transaksi untuk layering dana itu. Nah dengan uang sebanyak itu, engga mudah create transaksi yang legitimate dan dipercaya oleh mereka.” Kataku. Dia terdiam. Mungkin mikir atau bingung. “ Ya pasti lah transaksi hedge fund. Hanya itu yang mungkin.” Katanya lagi. Memang cerdas dia. Aku tersenyum. 


“ Jadi engga mungkin kamu rekomendasikan saya deal dengan AAA rate financial institution. Itu closing circuit. Hanya member high financial community saja yang bisa lakukan. Engga bisa diwakilkan kepadaku saja yang urus.” Katanya menyimpulkan. Dia terdiam dan sepertinya memikirkan sesuatu. Aku biarkan saja dia dengan pikirannya.


“ Gimana kalau kita makan malam. “ Kataku kemudian memecah keheninngan


“ Di kamarku aja. Pakai layanan room service. Pesan wine sekalian” Katanya. Aku langsung berdiri. “ Ikut aku aja. Ada tempat di Jakarta yang enak untuk dinner dan dating “ kataku. Dia ikuti langkahku. “ Pelit amat “ Katanya mencubit lenganku. “ Diajak dating ke kamar engga mau. “  Aku tersenyum seraya melingkarkan tangan di pinggangnya." Nanti setelah dinner kita lanjut bicara detail di kamar kamu. " Kataku. Mei senang seraya pagut lenganku saat menuju lobi menanti kendaraan datang menjemput.


***

Aku menggunakan kendaraan punya Florence, Maybach. Aku minta driver antar kami ke Kawasan Kota tua, Chiness restoran. Mei senang sekali. Itu terihat saat dalam kendaraan. Lengket terus  .


“Terakhir kita ketemu di San Marino ya tahun 2013. Saat itu usiaku 35 tahun. Sekarang usiaku 46 tahun. Kamu tetap tidah berubah.” Kata Mei saat menati hidangan.


“ Kamu engga lihat rambutku yang sudah memutih?


“ Tadi aku pagut lenganmu. Masih tetap kekar. Sama seperti 11 tahun lalu. Engga berubah. “ katanya dengan wajah sendu. “ Sedangkan aku keliatan tua dan pasti tidak lagi menarik. “ 


“ Duh Mei, itu hanya perasaan kamu aja. “ kataku cepat.


“ Ya kan! Matanya melotot. “ aku semakin tua. Sampai makan malam di kamarku aja kamu ogah “ Air matanya mengambang.


“ Kamu juga tetap tidak berubah.“ kataku cepat. Mataku terarah ke susunya. Aku sentuh susunya dengan cepat dan tersenyum” Tuh kan masih keras. Engga lembek. Ah sudah lah. Kamu pintar banget drama” Kataku tertawa. Dia ikut tertawa tapi menahan tawa dengan menutup mulutnya.


“ Clients ku di Jakarta punya bisnis tambang. Mereka tajir banget. “ Kata Mei kemudian. Aku tahu dia memang jago lobi bisnis. Tentu dia gunakan pihak ketiga agar dipercaya oleh clients nya. Kalau sampai client nya mau menyerahkan bukti rekening koran bernilai miliaran dollar. Itu trust yang sangat luar biasa. Dengan akses sumber daya keuangan sebanyak itu, dia bisa create story ambil uang mudah dari pemain hedge fund pemula. Tetapi dia memilih datang  kepadaku. Tentu bisnis sambil belajar.


“ Sekarang ini ada istilah  state capture. Apa sih itu ? tanya Mei. 


“ Kenapa kamu tanyakan itu ? 


“ Tadi clients ku cerita kalau uang itu milik banyak pihak yang punya banyak kepentingan. Maklum itu uang dari state capture, katanya.”


“ Oh state capture itu korupsi yang bukan sekedar suap atau korupsi tradisional, tetapi sudah TSM atau terstruktur, sistematis dan massive “ Kataku. “ Maksudnya TSM itu apa ? Mei mengerutkan kening.


“ Negara itu kan design nya Konstitusi dan UU. Dilaksanakan oleh aturan pemerintah. Apa jadinya bila UU dibuat Parlemen untuk kepentingan oligarki dan pemerintah membuat aturan memudahkan oligarki menguasai sumber daya negara. Ya  yang terjadi adalah korupsi terstruktur secara legal. Sistematis karena melibat semua institusi terkait dan massive, terjadi meluas di semua level kekuasaan” Kataku.


“ Dalam  buku How Democracies Die. “ kata Mei secara terpelajar.” Ancaman terbesar bagi demokrasi kontemporer adalah erosi norma atau etika. Norma itu kan aturan dan konvensi tak terucapkan sebagai nilai nilai demokrasi. Jadi UU dan aturan itu hanya formalitas saja tetapi esensinya adalah etika moral atau norma yang dijaga oleh semua orang. Bukan hanya elite politik tetapi juga oleh rakyat. Runtuh etika maka runtuhlah demokrasi.


Nah, bila ada yang berkata dengan argumen retorik seperti, kalau memang presiden salah, silahkan buktikan di pengadilan. Kalau memang pemilu curang silahkan bawa ke pengadilan. Kalau memang calon tidak berkualitas buktikan saja dalam pemilu langsung. Menurutku, itu naif.  Apa yang bisa diharapkan kalau institusi demokrasi berdiri hanya untuk stempel kepentingan penguasa.  itu sudah semacam state capture, ya. Sejarah AS dipenuhi dengan contoh-contoh perilaku politik yang konstitusional dan legitimate, tapi tidak demokratis. 


Rezim di Amerika selatan selama ini juga begitu. Terjadi di Venezuela, Argentina, Nikaragua dan lain lain. Konstitusi dibonsai oleh prilaku premanisme brutal penguasa mempermainkan nilai nilai demokrasi. Civil society dikriminalisasi dan di-intimidasi, sementara para anggota parlemen duduk diam dan berminyak wajah saat membahas RUU. Karena setiap RUU ada uang dibaliknya. Agenda korporat yang dijalankan.


Contoh. di Afrika dan Amerika latin. Untuk dapatkan IUP kan perlu AMDAL. Nah syarat AMDAL itu dibuat sederhana aturannya. Bisa saja aturan menteri dalam bentuk Permen atau Perpres, Sehingga memudahkan korporat  dapatkan izin. Padahal AMDAL itu sangat significant mengawal keadilan dan kelestarian  lingkungan. Rakyat yang protes, dikriminalisasi atas nama  UU dan hukum “ Kata Mei. Aku senyum aja.


“ Kamu tahu.” Lanjut Mei, “ Di Amerika latin dan Afrika, state capture itu dijadikan skema bisnis yang grey area. Misal, BUMN mendapatkan konsesi tambang dari negara. Kemudian BUMN bekerja sama dengan konsorsium swasta mengelola konsesi tambang itu. Pihak konsorsiunm swasta menunjuk kontraktor swasta melakukan exploitasi dan ekstraksi. Perhatikan skema bisnisnya, BUMN hanya vehicle untuk melegitimasi skema bisnis dari konsorsium swasta menjarah SDA. Sehingga para kontraktor kerja bebas merusak lingkungan. Batasan legal dan ilegal tidak jelas lagi. Dari skema ini state capture yang kamu maksudkan terjadi. “ Sambung Mei. Aku jadi ingat modus bisnis  tambang Timah di Bangka yang sudah berlangsung sejak tahun 2015 dan baru tahun 2024 dijadikan kasus.


Gila ya. Pasti dominasi korporate itu karena uang, Engga mungkin mereka bisa atur kekuasaan tanpa uang. “  Kata Mei. Aku senyum aja. “ Kalaupun UU itu dbuat dengan draft dari korporat, kan  rakyat bisa ajukan class action. “ Sambung Mei.


“ Ya benar. Seperti di Indonesia ada MK sebagai saluran class action atas penyimpangan konstitusi oleh pemerintah. Tetapi apa sih yang engga bisa dibayar. Apalagi menyangkut kepentingan bisnis ? kataku


“ MK juga dibayar korporat?. “ Tanya Mei melotot. Sepertinyad ia tidak percaya.“ Ternyata Indonesia sama saja dengan negara di Afrika, Pakistan, Venezuela Argentina. Ya mindset negara berkembang memang begitu. Karena kebodohan, miskin literasi , miskin struktural, sehingga rakyat mudah jadi korban penguasa. . Mereka tadinya makmur tetapi by process dan by time, mereka akhirnya menjadi negara gagal dan rakyat eksodus keluar negeri. Karena tidak ada lagi hope di negaranya.” Sambung Mei.


***

Usai makan malam, jam 7 aku antar Mei kembali ke Hotel..“ Mei, kamu temui perusahaan ini” Kataku menyerahkan kartu nama Tom. “ Ini perusahaan Asset Management Group. Rating nya AAA. Mereka punya mitra global first class bank dan investment banker world class.” Kataku. “ Kamu serahkan aja urusan ke mereka. Selanjutnya kamu focus menggunakan uang itu sesuai dengan kepentingan clients kamu” sambungku.


“ Skemanya gimana ? Tanya Mei.

“ Kita tidak cairkan dana itu secara langsung. Karena pasti tidak mungkin kita melanggar hukum. Tetapi lewat skema SPV, kita jadikan dana itu sebagai entity penjamin credit default swap untuk penerbitan obligasi terstruktur atau Credit Link Note. Dari skema ini sumber dana sudah tersamarkan atau layering lewat obigasi yang dilegitimasi oleh pengelola bursa. Dalam 10 tahun, dana itu akan habis seiring adanya  redemption  obligasi.” Kataku. Mei senang sekali. Aku hanya senyum. Tanpa disadari dia telah menyerahkan kelinci ke Srigala. Dia tentu sadar pemain hedge fund adalah srigala. Mei memeluk erat lenganku saat di dalam kendaraan. Dan terus lengket sampai kamar hotel. Dia tidak risih berteman dengan Srigala…

Siluet kekuasaan dan kemiskinan.

  “ Mengapa kapitalisme disalahkan ? tanya Evina saat meeting di kantor Yuan. Dia CEO pada perusahaan di Singapore. Dia sangaja datang ke J...