Saturday, April 17, 2021

Menghapus airmatanya

 


Inikah takdir ? terlahir sebagai yatim dan kemudian menjadi piatu. Dina , tak pernah menyesali nasipnya. Rasa sukur selalu menghias wajahnya. Karena kasih sayang orang tua angkatnya yang telah membesarkannya hingga dia dapat tumbuh dewasa seperti sekarang ini. Mereka bukanlah orang kaya namun hati mereka sangat kaya. Dina diperlakukan layaknya anak kandung. Inilah yang membuat Dina tidak berhenti bersyukur akan kehidupan yang diberikan tuhan kepadanya. Dina tidak bisa menolak ketika di jodohkan dengan putra juragan kaya. Belakangan setelah mertuanya meninggal ,harta warisan habis diperebutkan. Suami dina jatuh miskin. 


***

Hari telah mulai gelap. Dina melangkahkan kakinya menyusuri lorong kampong ke arah rumah kontrakannya. Tentu tadi siang dia baru menerima gaji mingguan hingga ada uang sedikit lebih untuk membeli makanan kesukaan suaminya.


“ Mas , Ini aku belikan pecel lele kesukaan Mas. “ kata Dina kepada suaminya yang sedang tiduran di korsi butut. Suaminya menatap sinis kearahnya.


“ Aku tidak mau makan! Kamu saja yang makan. “ Teriak suaminya dengan tatapan sinis. Dina terkejut. Belum usai keterkejutannya, suaminya melempar makanan itu ke arah mukanya. Bungkusan nasi itu tumpah bertaburan di lantai dan sebagian sambalnya mengenai tubuhnya.


” Ada apa , Mas. ?


” Ah , jangan tanya. Mana gaji mingguan kamu. ” Bentak suaminya. Tanpa memperdulikan Dina yang masih terkejut dengan tumpahan Nasi dilantai, suaminya dengan cepat merampas dompet di tangan Dina. Namun , Dina berusaha menahan dompetnya dari hentakan tangan suaminya. ” Tolong Mas, Jangan ambil uang ini. Kita butuh makan. Aku sudah tidak bisa lagi berhutang di warung.” Kata Dina dengan memelas.


Wajahnya yang memelas itu bukannya membuat suaminya luluh malah yang datang ” Pang...” tamparan tepat diwajahnya. Terasa asin mulutnya. Dia tahu bahwa itu darah. Tangan suaminya dengan keras memelintir tangannya untuk merampas dompet. Dengan mudah dompet itu berpindah tangan. Suaminya mendorongnya hingga dia jatuh telentang di lantai. Dia lihat suaminya berusaha menarik tubuhnya kembali untuk memukulnya. Dina menutup wajahnya sambil berkata terbata bata ” Mas. Tolong jangan sakiti aku. Sudah, sudah, Ambil lah uang itu. ”


” Makanya jangan sok jago kamu. Berani melawan ya. ” Kembali suaminya bersuara lantang. Dina hanya terdiam sambil terduduk memagut kedua lututnya di pojok ruangan. Dia tak berani menatap wajah suaminya. Dina merasa takut dan sakit. Walau ini acap dilakukan oleh suaminya namun rasa sakit dan takut selalu hadir ketika suaminya marah. Jantungnya berdetak kencang.


Apalagi ketika suaminya kembali menghampirinya dengan menarik rambutnya. Dina terdongak keatas. Nampak wajah suaminya sangat dekat dengan wajahnya ” Aku hanya ingin kamu mau turut apa kataku. Kita akan hidup lebih senang kalau kamu mau nurut. Bukan hanya uang mingguan yang tak lebih seharga sebotol minuman keras untuk ku. Paham“ Dina hanya diam. 


Pedih rasanya dipukul dan terlalu pedih bila sudah sampai pada kehendak suaminya agar dia menjual dirinya untuk uang. Dina ikhlas bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan makan tapi tak pernah siap untuk menjual dirinya.


“ Mas…aku cinta Mas…” Dina memelas dan berharap suaminya kembali mengerti perasaannya.


“ CInta..cinta…aku tidak mengerti apa itu cinta. Aku hanya ngerti bagaimana hidup kita senang tanpa kerja keras. …” jawab suaminya sambil melotot. Ini membuat Dina kembali terpukul. Begitukah harga cintanya dihadapan suaminya. Pria yang dulu begitu diharapnya untuk melindunginya. Kehidupan seperti ini telah berlangsung bertahun tahun. Bentak, marah dan akhirnya memukul adalah keseharian yang dia terima dari suaminya.


Seperti biasa setelah puas marah , suaminya pergi keluar dengan uang mingguan dari hasil kerja keras Dina. Tentu suaminya baru akan pulang setelah dini hari dalam keadaan mabuk. Dina hanya dapat memandang ulah suaminya dan berharap agar semua ini dapat berakhir. Inilah drama hidupnya. 


Inikah takdir ? Subuh dia ada Polisi datang ke rumahnya bersama suaminya. Polisi menggeledah isi kamar. Mereka menemukan narkoba. Polisi menangkap Suaminya dan Dina. Berkali kali Dina menolak pergi karena dia tidak tahu apa apa. Tetapi polisi tidak peduli.


***

Dua tahun dalam penjara. Dina dibebaskan. Hakim bisa meringankan hukuman Dina berkat bantuan relawan perempuan. Mereka memberikan advokasi kepada Dina. Sementara suaminya kena hukuman 8 tahun penjara. 


Keluar dari Penjara, Dina tidak tahu kemana harus melangkah. Rumah tidak ada. Dia tidak ingin membebani orang tua angkatnya. Di perempatan jalan Tomang. Dia duduk termenung. Salah satu pedagang susu kacang. Menyuruh dia menjajakan susu kacang itu ke kendaraan yang sedang berhenti di lampu merah. Itu dia lalui berhari hari untuk sekedar makan. Sementara dia tidur di pelataran masjid Istiqlal.


Satu waktu dia bertemu dengan penumpang kendaraan yang membeli susu kacangnya. Setelah ngobrol sebentar. Penumpang itu memberinya uang Rp. 1 juta. “ Kamu datang ke alamat yang tertera di balik kartu nama saya. Datanglah ke sana. Mungkin ada kerjaan untuk kamu. Ke esokannya Dina datang ke alamat tersebut. Ternyata pabrik Footware. Satpam membawanya ketemu dengan GM pabrik.


“ Tadi saya dapat telp dari ibu dirut di kantor pusat. Kamu kelola koperasi karyawan khusus kantin. Kamu tamat SMK kan.”


“ Ya pak. SMK Jasaboga. Tetapi ijazah udah engga ada. “ kata Dina.


“ Ya udah. Kamu isi formulir ini. Terus, temui pak Hadi di ruang HRD. Biar kamu dapat penjelasan kerjaan kamu.”


“ Ya pak. “


“Gaji kamu Rp. 6 juta sebulan. Uang transpor dan uang makan dapat. Udah cepatan pergi ke HRD.” Kata GM itu.


***

Dua tahun kemudian, saya ke pabrik karena mau lihat penambahan mesin baru. Saya sempatkan makan di kantin bersama Yuni. Saya bertemu dengan Dina.  Dia terkejut ketika meliat saya dan segera memeluk saya . “ terimakasih bapak. Dua tahun saya harus menanti mengucapkan terimakasih. Sekarang kesampaian juga. Terimakasih bapak” . Kata Dina dengan terbata bata menangis. Dina cerita tentang hidupnya sampai akhirnya bertemu saya. Yuni berlinang air mata mendengar cerita Dina.


“ Apa dasar uda percaya dan memberikan kesempatan kerja dengan Dina” tanya Yuni.


“ Pertama cara dia menjajakan susu kacang. Tanpa maksa. Cukup dengan senyuman. Dan pada waktu itu jam 10 malam. Kedua, saya kasih uang tanpa membeli. Dia menolak. Tetapi ketika saya tawarin peluang kerja. Dan saya beri uang agar dia beli baju yang bagus dan dandan yang rapi. Dia  terima uang itu dengan menangis“


“ oh itu sebabnya Uda suruh Yuni carikan pekerjaan yang cocok untuk dia”


“ Ya.” 


“ Kalau Dina terima uang tanpa uda membeli mungkin Dina engga pernah kenal Yuni ya. “ kata Yuni melirik ke Dina. 


Hikmah cerita : Ketika anda memberikan kesempatan kepada orang lain untuk bekerja, bukan tidak mungkin anda ditugaskan Tuhan untuk menghapus airmatanya yang didera oleh kezoliman manusia.


No comments: