Sunday, May 10, 2020

Menciptakan pilihan sendiri

Disuatu tempat berkelas, berada di financial center Hong Kong. Ada sebuah café yang aku gemar belama lama duduk sambil memonitor transaksi pasar melalui laptop kesayanganku. Mataku tertuju kepada wanita yang duduk tepat didepan mejaku. TIdak begitu jauh hanya 2 dua meja. Wanita berusia 30an tahun. Wajahnya oval. Lebih mirip wanita Indonesia dengan rambut hitam dan mata bulat. Baju yang dikenakannya adalah blazer hitam. Sangat sesuai sebagai wanita karir yang berkelas. Ketika mata kami beradu pandang, dia memalingkan wajahnya. Aku tersenyum didalam hati , karena begitulah wanita yang terlalu pandai berpaling dari sikapnya.

Didepannya ada tas warna hitam. Tas yang biasa untuk menyimpan document sebagai standard para executive disini. Juga ada majalah Fortune tergeletak dimejanya. Dia tidak menyentuh majalah itu. Namun tangannya asik menulis diatas meja. Seakan menghitung angka karena kadang kepalanya terdongak keatas. Pertanda dia sedang berpikir. Barangkali. 

Tak berapa lama , wanita itu berdiri meninggalkan meja dengan tas dan majalah yang tergeletak begitu saja. Kemana wanita ini pergi ? mengapa dia membiarkan tasnya tertinggal. Mungkinkah dia pergi ke toilet ? Aku hanya diam , menanti harap agar dia kembali. Benarlah, tidak lebih limat menit dia kembali melangkah menuju mejanya. Langkahnya sangat anggun. Sangat sempurna. Ketika dia melewati mejaku , aku mencium aroma perfume lembut. Entah kenapa mata kami kembali beradu pandang. Aku mengangguk dan tersenyum. Dia membalasnya dengan simpatik.

‘’ Saya pikir anda sudah pergi dan lupa dengan tas anda ‘’ kataku dalam bahasa indonesia. Mata dan perasaan ku mengatakan hal yang sama bahwa dia adalah wanita indonesia.
‘’ Sorry. say again‘’ katanya dalam kebingungan namun senyumnya tetap membayang. Maka tahulah bahwa mata dan perasaanku tidak tepat. “ I am from Nepal ” sambungnya.
“ Oh sorry. I guess you are from Indonesia. ‘’ kataku . Seketika tanganku tergerak , mengulurkan tangan untuk berjabat tangan , dia menanggapinya dengan hangat. Kamipun berkenalan.
“ Saya pikir tadi anda mau pulang “ Kataku
‘’ Belum. Saya masih senang disini. “ Mata bulatnya nampak semakin indah.
“ Anda nampak asik nulis tadi. Nulis apa? ‘’ Tanyaku
‘’ Anda juga asik dengan laptop mu. Ngetik apaan ? Dia balik tanya.
‘’ Ya , Saya hanya monitor harga dibursa London dan sebentar lagi Wallstreet buka , makanya saya suka berlama lama disini....’’
‘’ Anda pialang ? “ Sergahnya dengan cepat.
‘’ engga juga. Anda ? “ Aku mengangkat bahu.
‘’ Konsultant “ Jawabnya dengan tegas.
“ Bidang apa ?“
“ Finance “ jawabnya dengan raut anggun berwibawa.
Kemudian pelayan cafe datang menghampiri wanita itu ‘’ maaf , apakah pesanan anda saya antar ke meja anda ? “ wanita itu terdiam sambil menatapku “ bagaimana kalau anda gabung dengan meja saya “ aku menawarkan diri. Dia tersenyum dan mengangguk “ Ya , sudah tarok disini saja “ katanya kepada pelayan. Kemudian dia berjalan kearah mejanya untuk mengambil barang barangnya dan kembali kemejaku dengan tersenyum,
“ Saya memperhatikan anda dari tadi “ kataku.
“ Saya juga “ Jawabanya.
“ saya melihat anda menulis sesuatu dengan sangat serius “ Kataku.
« Saya melihat anda memelototi screen komputer dengan serius « Katanya.
‘’ dan anda ke toilet “ Kataku lagi.
‘’ anda berdiri sambil memperhatikan langkah saya ‘’. Katanya tangkas.
‘’ anda tersenyum kearah saya.’’ Kataku tidak kalah tanggap.
‘’ anda mengangguk dan mengajak saya bergabung dengan meja anda“
Katanya enteng menunjukan kelasnya sebagai negosiator piawai. Kamipun akhirnya tertawa. Dia cantik sekali kalau tertawa. Suasana menjadi lebih santai.
“ Ceritakan padaku apa yang kamu cari dalam hidup ini “ Kataku
“ Aku mencari laki laki sejati."
Kamipun tertawa lagi.
‘’ Serius ? Kataku
‘’ ya serius. Aku mencari pria sejati untuk mendampingi hidupku. ‘’
‘’ Apa kriterianya ‘’
‘’ Hem...." matanya menerawang seakan sedang membayangkan sesuatu yang diidamkannya. " Seorang laki-laki sejati. Seseorang yang dapat melihat yang pantas dilihat, mendengar yang pantas didengar, merasa yang pantas dirasa, berpikir yang pantas dipikir, membaca yang pantas dibaca, dan berbuat yang pantas dibuat, karena itu dia berpikir yang pantas dipikir, berkelakuan yang pantas dilakukan dan hidup yang sepantasnya dijadikan kehidupan Bila aku menemukannya maka aku akan berkata terus-terang, bahwa aku mencintainya. 

Aku tidak akan malu-malu untuk menyatakan, aku ingin dia menjadi pacarku, mempelaiku, menjadi bapak dari anak-anakku, Biar dia menjadi teman hidupku, menjadi tongkatku kalau nanti aku sudah tua. Menjadi orang yang akan memijit kakiku kalau semutan, menjadi orang yang membesarkan hatiku kalau sedang remuk dan ciut. Membangunkan aku pagi-pagi kalau aku malas dan tak mampu lagi bergerak. Aku akan meminangnya untuk menjadi suamiku, ya aku tak akan ragu-ragu untuk merayunya menjadi suamiku , kenapa tidak, aku akan merebutnya, aku akan berjuang untuk memilikinya”

Aku tercengang terlalu ideal dan hampir tidak mungkin anda dapatkan pria seperti itu didunia ini..Kalau anda berharap maka harapan itu akan berakhir dengan kesia siaan. Kalau kamu masih merindukan laki-laki sejati, kamu akan menjadi perawan tua. Lebih baik hentikan mimpi yang tak berguna itu. “ Kataku yang membuat dia tercengang. 

" Mengapa kamu katakan ini. Bukankah kamu juga seorang laki laki ?
“Aku ingin kamu menyadari kenyataan. “

“ lantas bagaimana saya harus bersikap. Usia saya tidak muda lagi..” Sekarang dia mulai tergiring dengan emosinya. Ada kecemasan diwajahnya. Namun aku berusaha untuk tetap tersenyum.

“ Jangan tempatkan kriteria dan harapan ketika kamu memilih pria. Raihlah ketulusan cinta seorang pria dimana kamu dapat merasa nyaman untuk menempatkan cintamu. Setelah itu berjuanglah untuk menjadi belahan jiwanya. Ditangan mulah kelak pria itu akan menjadi apa. Dia akan menjadi beban atau pelindungmu ? kamulah yang membentuknya. Siapapun wanita , akan mampu membentuk pria menjadi laki laki sejati. Kenalilah kekuranganmu dan temukan pelengkapnya pada pria pilihanmu. Kenalilah kelebihanmu dan lengkapilan kekurangan pria pilihanmu.Jadi berhentilah mencari yang sempurna tapi berusahalah menciptakan sendiri kesempurnaan itu. Bukankah hidup adalah perjuangan dan proses itu harus kamu lalui agar kelak kamu mendapatkan kebijakan dan menghargai setiap hasil yang di peroleh.Maka hidupmu akan lebih berarti ”
“ Kamu benar. Kamu telah menyadarkan saya. Ini kali pertama saya mendapatkan nasehat terbaik dalam hidup saya. Pengalaman saya mengajarkan itu semua. Saya lelah mencari dan saatnya sekarang saya harus menciptakan laki laki sejati bagi diri saya sendiri. Siapapun dia , asal dia mencintai saya dan saya mencintainya maka selanjutnya saya akan berjuang menjadikannya sesuai apa yang sesuai untuk saya. Mungkin inilah kesempurnaan yang sesungguhnya."
Hari mulai berangkat malam. Suasana cafe semakin ramai. Tua dan muda mulai berdatangan. Group band yang mengiringi penyanyi dari philipina melantunkan lagu begitu apiknya. Kemudian dia terkejut ketika telp selularnya bergetar. Ada keraguan diwajahnya untuk menerima telp tersebut. " Ya..Baik. Kamu boleh jemput saya sekarang. " Kata wanita itu dengan senyum penuh keyakinan.
" Ada apa ? " Entah mengapa kuberanikan untuk bertanya padahal bukan urusanku.

" Berkat kamu , berkat pertemuan malam ini. Saya telah mengambil keputusan. Sebentar lagi ada pria yang akan menjemput saya dan inilah awal walau tidak mudah namun saya akan berjuang menciptakan laki laki sejati bagi diri saya sendiri...

No comments: