Saturday, September 11, 2021

Pilihan..

 



“ Kenapa ayah pulang dalam keadaan mabok? sementara aku di rumah seharian berkutat dengan urusan anak yang rewel. Antar mereka sekolah. Beresin rumah. Engga ada habis habisnya. “ Kata istriku. Rumah tangga kami memang tanpa servant. Sumi tidak ingin ada wanita lain di rumah kecuali dirinya. Baginya profesi ibu rumah tangga itu sangat mulia, Setiap keringat akan Tuhan catat sebagai pahala.


“ Aku bosan dengan kehidupanku. Bosan dengan semua hal, termasuk pekerjaan dan kamu.” Kataku dengan nada keras. Istriku tersentak. “ Aku bosan selalu disalahkan. Disudutkan seperti tidak ada sisi baiknya. Apakah kamu tidak pernah belajar untuk sedikit saja menghargai suami kamu? “Lanjutku, dan setelah itu aku tidak sadarkan diri. Paginya aku terbangun agak siang. Aku bersegera keluar rumah. Seperti biasa, tidak ada sarapan pagi.  Karena istri antar anak ke sekolah. Rumah dalam keadaan berantakan. Biasanya setelah istri pulang dari sekolah anak, dia akan membereskan rumah, mencuci pakaian dan masak untuk makan siang.


Perkawinan kami berusia 10 tahun. Istriku awal kukenal sangat mudah ceria.  Tapi sejak menikah dan punya anak keceriaanya  lambat laun mengabur. Berat badannya bertambah. Sikap santun tak lagi nampak. Mudah sekali marah. Memang kehidupan kami sedang sulit tetapi tidak membuat kami kelaparan. Dia memang mengkawatirkan akan masa depan keluarga kami. Memikirkan masa depan anak anak, tentunya.. 


Tetapi sikapnya yang tidak mengerti situasiku, membuat aku sesak.  Selalu aku disalahkan. Tidak responsif lah. Tidak cerdaslah. Terlalu peragu. Tidak bisa menjaga penampilan diri sebagai pengusaha. Mudah dibohongi tapi senang dipuji. Aku berusaha sabar dan tidak terpancing marah. Memang bisnisku sedang lesu. Aku butuh dukungan moral. Setidaknya maklumi aku yang sedang labil. Wanita pandai mencari kesalahan ketika pria sedang jatuh. Karena itu kadang rasanya aku ingin bunuh diri untuk mengakhiri semua masalah yang tak sanggup aku tanggung. Namun keberanian itu tidak pernah datang. Mungkin salahku tidak siap mati juga takut hidup. Tepatnya gagal bersaing. Bahkan setiap hentakan kata kata istriku seperti jutaan jarum menghujam egoku. Membuat aku seperti keset kaki..


Sementara di luar rumah aku berteman dengan orang yang selalu cerita tentang keluarga yang bahagia. Aku hanya bisa diam dan kadang menangis di tempat sepi. Di tengah situasi kehidupan  keluarga yang tidak nyaman itu, aku kenalan dengan Rita. Dia sangat manis. Mudah mengerti aku. Selalu memberi semangat. Ayahnya punya pabrik genteng. Kalau aku suka dan jatuh cinta, itu juga manusiawi. Tetapi lagi lagi kebaikan dan perhatian Rita membuat aku semakin menderita. Menyesali hidupku yang salah memilih pasangan hidup.


***

“ Mas, bangun,. Sudah siang. Saatnya sarapan.” Kata suara yang membuat aku terjaga. Di depanku nampak wajah wanita yang sangat dekat dengan mukaku. “ Ah Rita. “ mengapa dia ada di kamar. Dalam keadaan  bingung, aku bangun mengikuti langkah Rita keluar kamar.  “ Mas, aku duluan pergi ke kantor. “ Kata Rita. Melangkah keluar rumah dengan kendaraan yang mentereng. Aku berusaha mengusap mataku. Apakah aku sedang bermimpi. Di pojok tempat tidur ada meja lampu. Itu ada photo kemantin aku dan Rita. Ah kemana Sumi, istriku?. Kemana anak anakku.?


Kuperhatikan seluruh ruangan. Mengapa cepat sekali berubah.  Beda dengan rumahku tipe BTN. Rumah ini besar dan bersih. Namun lengang. Tidak ada rengek anak kecil. 


“ Pak, apakah sarapannya mau disiapkan sekarang” Kata pembantu rumah tangga mengejutkan aku dalam lamunan. Ah aku ada ART? pantas keadaan rumah selalu bersih. Makan selalu tersedia. Ini benar benar kehidupan yang aku dambakan.  Tuhan telah membalik keadaanku dari derita menjadi bahagia. Setelah sarapan, aku keluar rumah dengan kendaraan tersedia di gerasi lengkap dengan supir. Sampai di kantor ternyata posisiku sebagai presiden direktur. 


“ Bisa engga sih kamu itu datang  pagi. Kita dapatkan fasilitas ini semua berkat ayahku. Jangan sampai ayah kecewa karena sikap Mas yang  bossy. “ Kata Rita ketika masuk kamar kerjaku. Posisi nya sebagai direktur keuangan. Itu aku tahu dari kartu pengenal yang nempel disaku blezzernya. 


“ ini tanda tangani semua. Biar business process bisa jalan. Bagian pembelian dan lainnya tunggu anggaran ini.” Kata Rita ketus dan berlalu. Aku membaca tumpukan file yang ada di meja. Semua butuh tandatanganku untuk bisa keluar. Belum sempat aku baca semua, Rita telp lewat intecom “ Udah teken! Cepatlah. “ 


“ Aku harus periksa pengeluaran ini.”


“ Periksa ? Emang Mas siapa?. Aku direktur keuangan dan aku pemegang saham mayoritas.  Ingat itu! cepat teken. “ Kata Rita dengan nada keras seraya membanting telepon.


Sore hari Rita sudah ada di kamar kerjaku. “ Mari kita pulang. “


“Kenapa engga pulang sendiri sendiri saja.”


“ Eh sejak kapan kita pulang sendiri sendiri? Bertahun tahun sejak kita menikah. Selalu begitu. “ Kata Rita. Aku mengangguk. 


Malam hari di rumah terasa lengang dan sepi. “ Aku merindukan anak anak” Kataku kepada Rita.. 


“ Engga usah dibahas soal anak. Dari awal kita menikah, kita sudah sepakat. Aku yang menentukan kapan punya anak. Stop diskusi soal anak. “ Rita berkerut kening menatapku seakan menatap orang asing.


“ Lantas kapan?


“ Apa masalah Mas? Nikmati seja semua yang ada selagi kita muda. Engga ada yang perlu dikawatirkan tentang masa depan. Engga usah terlalu dibawa suasana melankolis soal anak. Dan lagi sampai sekarang aku engga liat yang Mas bisa perbuat kecuali menikmati fasilitas Ayahku. “ Kata Rita dan pergi ketempat tidur. Saat itu aku merasa tidak berguna hidup. Apa artinya hidup bila kehadiranku tidak dianggap penting dan diperlukan. Tinggal aku sendiridi sofa.  Entah mengapa, seluruh ruang itu berubah jadi biru semua. Terasa sangat tentram.  Tidak ada suara angin. Benar benar aku terpesona dengan diaroma yang terbentang di hadapanku.

“ Manusia itu bernilai apabila kehadirannya diperlukan dan dibutuhkan” Terdengar suara yang tak tahu darimana sumbernya.  Aku masih terpesona. Suasana serba hijau itu berubah jadi teater yang aku sebagai penoton. Nampak Sumi, sedang menegur putraku “ Makan yang tertip nak. Jangan sampai ada remah. Nasi yang kita makan itu adalah keringat ayahmu. Kasihan ayahmu cari uang begitu sulitnya tetapi kamu anggap remeh remah itu. “ 


Lain segmen nampak putriku bertanya Sumi, istriku “ Ayah kenapa selalu pulang malam. Aku bangun ayah masih tidur, aku tidur ayah belum pulang” 


“Ayah cari uang sayang, untuk kita. Kamu harus belajar menjadi wanita yang kuat. Kelak kamu akan jadi istri. Beri kepercayaan kepada suami kamu untuk dia tidak ragu menjadi suami dan pria sejati”


“ Apa mungkin ada pria sejati?


“ Memang tidak tersedia di luar. Tapi dengan tangan kamu dan cinta , kamu bisa mengubah pria biasa menjadi pria sejati. Karenanya jangan ragu ingatkan suami kamu agar dia bisa berubah menjadi lebih baik. Kamu juga harus terus belajar dari situasi yang tidak nyaman agar kamu bisa lebih baik sebagai ibu yang diamanahkan Tuhan  untuk menjaga harta dan kehormatan suami” 


Lain segmen nampak Sumi sedang berdoa “ Tuhan jaga suamiku dan tetapkan hidayah dihatinya untuk senantiasa sadar akan amanahMu, untuk menjadi imamku dan palang pintu keluarga kami dari segala fitnah dunia. Beri aku kesabaran disaat aku lelah dan lemah sebagai istri dan ibu bagi anak anakku.” 


Kemudian terdengar suara menggema “ Perlakukanlah istrimu dengan baik. Bila kamu tidak suka, bersabarlah. Karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Tuhan menjadikan pada dirinya kebaikan yang banyak”


“ Ayah..ayah..” terdengar ada kecupan halus di pipiku,. Ternyata putriku membangunkanku. “Ayah Fitri sekolah ya..” Katanya berlalu dari kamar. Kutatap keliling kamar. Ah kemana Rita, ?  Aku segera berlari keluar kamar. Nampak Sumi sedang keluarkan kendaraan dari grasi untuk antar putriku ke sekolah. 


“ Dah …Ayah” Kata putriku melambaikan tangan. Aku kembali ke dalam rumah. Aku rapikan rumah dan cuci piring. Masukan pakaian kotor ke dalam mesin cuci.  Sambil menanti pakain bersih , aku membuat kopi. Aku pergi ke kantor,  rumah sudah rapi oleh tanganku sendiri. Aku harus berubah. Ketidak-bahagian kurasakan karena aku tidak bisa membunuh agoku dan selalu merasa sempurna: minta dihormati dan dicintai“ Terimakasih Bun, udah menjadi istri dan ibu bagi anak anakku. Ayah akan berusaha mengerti Bunda. Maafkan ayah..” Kutulis surat diatas secarik kertas yang kutempelkan di kulkas.

No comments: